Twitter Hapus 125.000 Akun ISIS dan Perluas Tim Antiteror

isis2_1439986009043_113148_ver1.0_640_360

Twitter telah menghapus lebih dari 125.000 akun terkait dengan teroris sejak pertengahan 2015. Hal ini diumumkan  Twitter beberapa hari yang lalu. Pengumuman Twitter tersebut menawarkan beberapa wawasan yang paling rinci bagaimana Silicon perusahan di Silicon Valley bekerja sama dengan pemerintah Barat dalam memerangi ISIS.

Untuk membendung ISIS tersebut Twitter mengandalkan campuran keputusan manusia dan teknologi dengan mengembangkan tim spesialis di Amerika Serikat dan Irlandia yang menyisir ribuan rekening yang disangka merupakan pendukung ISIS di Twitter.

ISIS juga dikaitkan dengan akun otomatis atau bots yang mengampanyekan retorika ekstremis. Akun otomatis atau bot tersebut kadang dapat ditangkap dengan alat yang biasanya digunakan untuk melawan spam.

Dalam sebuah pernyataan Twitter mengatakan bahwa mereka mengutuk penggunaan Twitter untuk mempromosikan terorisme kekerasan. Jenis perilaku tersebut atau ancaman kekerasan, tidak diizinkan di layanan Twitter.

Twitter dan perusahaan teknologi lainnya telah lama mengawasi konten mereka dari tanda-tanda ekstrimisme Islam. Sampai saat ini mereka belum bersedia untuk membahas rincian kebijakan atau prosedur karena khawatir dinilai kontroversial karena sifatnya yang kompleks dan unsur penilaian politik dari kebijakan menghapus pesan.

Prosedur untuk menilai akun membuat spesialis Twitter untuk melihat  ke tweet individu dan akun termasuk untuk menilai apakah pesan yang ditulis adalah euforia, kontroversial atau ekstremis. Upaya ini juga menciptakan risiko bagi Twitter yang telah sering mendefinisikan dirinya sebagai rumah bagi kebebasan berbicara dan debat terbuka. Pada tahun 2014, Dick Costolo CEO Twitter mengatakan bahwa ia telah menerima ancaman pembunuhan atas penghapusan konten ISIS di Twitter.

Namun demikian, politisi Barat terus melakukan tekanan pada perusahaan-perusahaan teknologi AS agar perusahaan teknologi AS menjadi lebih aktif dalam memerangi ekstremisme Islam. Sejauh ini, Silicon Valley tampaknya menerima.

Sumber: The Guardian