Aplikasi Swiftkey Bocorkan eMail dan Nomor Ponsel Pengguna

Swiftkey

Aplikasi keyboard yang menggunakan kecerdasan buatan untuk memprediksi kata berikutnya yang diketikkan penggunanya, yaitu Swiftkey telah menghentikan sebagian dari layanan mereka setelah pengguna melaporkan menerima prediksi milik orang lain, termasuk alamat email dan nomor telepon.

Setelah menginstal SwiftKey pada perangkat baru, salah satu pengguna terkejut ketika aplikasi menyarankan dia menggunakan alamat email orang lain. Pengguna lain dilaporkan mendapatkan prediksi dalam bahasa yang tidak pernah mereka gunakan.

SwiftKey yang diciptakan oleh tiga lulusan Cambridge dan telah dibeli oleh Microsoft senilai 174 juta pound pada awal tahun ini telah menonaktifkan untuk sementara kemampuan untuk melakukan sinkronisasi aplikasi pada perangkat baru.

SwiftKey memiliki database kata dan frase yang biasa diketik oleh setiap penggunanya yang digunakan untuk membuat saran ketika mereka mengetik. Aplikasi yang dapat membaca teks pribadi seperti email, interaksi media sosial dan pesan teks tersebut memiliki akses ke informasi sensitif termasuk nomor ponsel yang digunakan untuk mengeketik secara teratur, alamat, nama dan frase.

Salah seorang pengguna SwiftKey yang bekerja dalam bidang hukum dan meminta untuk tetap anonim, menemukan rinciannya telah dikompromikan ketika orang asing mengirimkan email kepadanya dengan mengatakan bahwa ponsel baru yang digunakannya telah menyarankan ke alamat emailnya ketika masuk ke akun online.

Secara terpisah, seorang pengguna Reddit mengeluh bahwa setelah menyetel ulang ponselnya dan menginstal ulang SwiftKey, Swiftkey menyarankan kata-kata dalam bahasa Jerman padahal ia tidak pernah mengetik dalam bahasa Jerman sebelumnya dan alamat email orang asing.

Dari kasus ini, jika Anda pengguna Swiftkey mungkin perlu berhati-hati mana tahu alamat email dan kata-kata yang biasa Anda pakai bocor ke pengguna lain yang mungkin saja bisa memanfaatkannya untuk kepentingan pribadi.

Sumber: The Telegraph
Sumber Foto: firstpost.com