Broker Kredit Didenda 120 Ribu Pound karena Spamming

Sebuah perusahaan broker kredit di Inggris telah didenda 120.000 pound karena mengirimkan lebih dari lima juta pesan teks yang melanggar hukum.

Digitonomy nama perusahaan tersebut mengepung pelanggan dengan menawarkan pinjaman yang tidak diinginkan. Hal tersebut mendorong keluhan dari konsumen yang sadar privasi sebanyak 1.464 keluhan antara April 2015 hingga Februari 2016. Sebuah penyelidikan oleh pengawas privasi data di Commissioner’s Office (ICO), Inggris yang muncul karena adanya keluhan tersebut menyimpulkan bahwa Digitonomy mengirim pesan tanpa memperoleh persetujuan dari konsumen.

Perusahaan yang berbasis di Chester tersebut menggunakan perusahaan afiliasi pemasaran untuk mengirimkan lebih dari lima juta pesan yang menawarkan pinjaman uang tunai sebagai bagian dari kampanye pemasaran. Digitonomy memiliki contoh persetujuan dari perusahaan afiliasi marketing tersebut, tetapi ICO memutuskan bahwa persetujuan yang diperoleh tidak cukup untuk menjaga kampanye pemasaran yang agresif dalam hukum pemasaran elektronik Inggris.

Steve Eckersley, kepala penegakan ICO, menjelaskan bahwa bisnis yang mengandalkan pemasaran langsung harus dapat mengonfirmasi bahwa orang telah memberikan izin untuk menerima pesan teks dan untuk mematuhi hukum mereka harus memiliki bukti untuk membuktikannya. Bergantung kepada persetujuan yang dibuat perusahaan lain sama sekali tidak dapat diterima dan tidak ada pengecualian.

Sumber: The Register

Sumber Foto: Acma AU