FCC AS Batalkan Aturan Net Neutrality

Komisi Komunikasi Federal AS telah memilih untuk membatalkan peraturan yang memaksa ISP untuk memperlakukan semua lalu lintas data sama atau biasa disebut net neutrality. Komisaris di badan tersebut memilih 2:1  untuk mengakhiri net neutrality yang ditetapkan pada tahun 2015.

Ajit Pai, kepala FCC, mengatakan bahwa peraturan net neutrality yang menuntut adanya internet terbuka akan merugikan pekerjaan dan investasi yang tidak dianjurkan. Banyak perusahaan Amerika dan perusahaan teknologi mengajukan keberatan atas proposal FCC sebelum pemungutan suara.

Menurut Ajit Pai, cara tersebut  adalah cara tepat untuk meninggalkan aturan net neutrality. Dalam sebuah pernyataan, FCC mengatakan bahwa mereka mengharapkan perubahan tersebut bisa  secara substansial menguntungkan konsumen dan pasar. FCC menambahkan bahwa, sebelum peraturan tersebut diubah pada tahun 2015, aturan sebelumnya membantu membuat internet bebas berkembang dan terbuka selama hampir 20 tahun.

Pemungutan suara oleh komisaris FCC merupakan tahap pertama dalam proses pembatalan peraturan net neutrality. Langkah selanjutnya, FCC akan meminta komentar publik apakah memang harus membatalkan peraturan tersebut. Warga Amerika memiliki waktu sampai dengan pertengahan Agustus untuk berbagi pandangan mereka dengan FCC.

Langkah untuk meminta komentar publik ini kemungkinan akan menarik sejumlah besar tanggapan sebab sebelum pemungutan suara, lebih dari 1 juta pernyataan yang mendukung net neutrality yang diajukan di situs FCC. Secara terpisah, beberapa pemrotes juga menggunakan perangkat lunak bot untuk berulang kali mengajukan pernyataan di situs tersebut.

Banyak yang takut bahwa setelah aturan kesetaraan akses dihapus, ISP akan mulai memblokir dan mencekal beberapa data sambil membiarkan paket lain berjalan di jalur cepat karena perusahaan telah membayar lebih untuk menjangkau pelanggan lebih cepat.

ISP AS seperti Comcast, Charter Communications dan Altice NV telah berjanji dalam pernyataan publik untuk menjaga agar data tetap mengalir dengan bebas. Terlepas dari janji publik Comcast ini, bersama dengan Verizon dan AT & T, menentang perubahan peraturan 2015 yang asli yang mengatakan bahwa hal itu mengurangi antusiasme mereka untuk meningkatkan broadband AS. Facebook, dan perusahaan induk Google Alphabet serta banyak perusahaan internet lainnya telah mendukung peraturan net neutrality yang mengatakan bahwa akses yang sama penting untuk semua pihak.

Sumber: BBC