Pengawas Informasi Inggris Minta Data Cambridge Analytica

Cambridge Analytica telah diperintahkan untuk menyerahkan informasi oleh pengawas perlindungan data Inggris. Permintaan data berasal dari tindakan hukum oleh Prof Carroll, yang ingin mengetahui informasi apa yang dipegang Cambridge Analytica tentang dirinya. Cambridge Analytica berada di pusat pertikaian karena mengambil data pada jutaan pengguna Facebook. Cambridge Analytica dapat menghadapi denda yang besar jika tidak mematuhi permintaan tersebut sebelum tenggat waktu 30 hari berakhir.

Prof Carroll yang merupakan seorang profesor di Parsons School of Design di New York diminta untuk mencari tahu informasi apa yang telah dikumpulkan tentang dirinya ketika diketahui bahwa Cambridge Analytica telah membangun profil dari 240 juta orang Amerika.

Dia mengirim permintaan data ke Cambridge Analytica. Pada bulan Maret tahun lalu, ia memperoleh informasi yang menunjukkan bagaimana ia dikelompokkan pada sekelompok kecil kategori politik, termasuk kontrol senjata dan keamanan nasional.

Prof Carroll kemudian meluncurkan gugatan hukum untuk mencari tahu lebih lanjut, karena dia yakin informasi yang dikirimkan kepadanya tidak lengkap. Cambridge Analytica sebelumnya membanggakan bahwa setiap profil pemilih yang dihasilkannya menggunakan 4.000 hingga 5.000 poin data. Prof Carroll meluncurkan gugatan hukum di Pengadilan Tinggi di London dan juga mengajukan keluhan kepada Kantor Komisi Informasi Inggris.

Dalam surat yang dikirim ke Cambridge Analytica, Komisaris Informasi Inggris mengatakan ingin tahu dari mana data dari Mr Carroll berasal dan apa yang telah dilakukan dengan data tersebut. Cambridge Analytica secara konsisten menolak untuk bekerja sama dengan penyelidikan dan juga telah menolak untuk menjawab pertanyaan khusus Komisaris Informasi Inggris sehubungan dengan data pribadi pelapor.

Cambridge Analytica telah berulang kali mengatakan tidak melakukan kesalahan dalam cara memproses data, digugat karena diduga menggunakan informasi pribadi jutaan pengguna Facebook untuk kampanye politik, tanpa persetujuan atau pengetahuan mereka.

Sumber: BBC