Facebook Protes The New York Times atas Laporan Pelanggaran Privasi

Facebook telah menolak klaim The New York Times bahwa pembagian data pribadi dengan perusahaan smartphone merupakan pelanggaran janji privasi yang telah dibuat untuk anggota pengguna Facebook dan regulator AS. Surat kabar The New York Times sebelumnya melaporkan bahwa Facebook telah memberikan setidaknya ke 60 pembuat perangkat, akses terhadap data teman pengguna tanpa mendapatkan persetujuan eksplisit. New York Times menambahkan bahwa dalam beberapa kasus rincian disimpan di server perusahaan sendiri. Namun Facebook mengatakan bahwa ini hanya dilakukan untuk membantu menawarkan layanan seluler.

Meskipun situasi sekarang sangat berbeda dengan skandal Cambridge Analytica, di mana data pengguna digunakan untuk tujuan yang berbeda dibandingkan dengan saat ini, NYT mengemukakan kekhawatiran bahwa informasi orang, termasuk pengguna status hubungan, agama, aktivitas politik dan acara yang direncanakan telah dibagikan dengan bisnis lain.

Praktik tersebut berarti perusahaan Silicon Valley mungkin telah melanggar kesepakatan yang dibuatnya dengan Federal Trade Commission pada tahun 2011 untuk mendapatkan persetujuan dari pengguna sebelum membagikan data pribadi dengan pihak ketiga dengan cara baru. Lebih lanjut, NYT mengutip seorang mantan pejabat FTC yang mengatakan bahwa perilaku Facebook bertentangan dengan komitmen privasi yang telah dibuat untuk publik pada tahun 2014.

NYT melakukan pengujian sendiri dengan telepon Blackberry lama untuk mengilustrasikan masalah ini. Handset menjalankan aplikasi bernama Hub yang dirancang untuk menyusun informasi dari berbagai platform media sosial ke satu tempat. Surat kabar tersebut mengatakan informasi yang dikumpulkan oleh perangkat lunak termasuk ID, tanggal ulang tahun, rincian pekerjaan dan sejarah pendidikan dari banyak teman-teman wartawan, serta mengidentifikasi informasi tentang lebih banyak teman.

Apple, Microsoft, Samsung dan Amazon merupakan beberapa pembuat perangkat yang ikut dalam perjanjian pembagian data. Facebook telah menanggapi laporan tersebut dengan sebuah blog berjudul “Mengapa kita tidak setuju dengan New York Times”.

Facebook membela penggunaan perangkat lunak yang disebut antarmuka pemrograman aplikasi (API), yang katanya telah dikembangkan untuk menciptakan pengalaman seperti Facebook. API ini memungkinkan perusahaan lain untuk menciptakan kembali pengalaman Facebook dan Facebook mengendalikannya dengan ketat dari awa. Menurut Facebook, para mitra yang menandatangani perjanjian adalah untuk mencegah agar informasi pengguna Facebook tidak digunakan untuk tujuan lain selain untuk menciptakan kembali pengalaman seperti Facebook.

Sumber: BBC