Jerman Hapus Larangan Simbol Nazi di Video Game

Simbol Nazi sekarang dapat muncul di  video game di Jerman. Keputusan ini mengakhiri sensor yang sudah lama dan sering ditertawakan. Jerman melarang simbol milik kelompok inkonstitusional yang telah menyebabkan masalah dalam permainan di mana Nazi sering menjadi musuh.

Dalam game seperti seri Wolfenstein, edisi Jerman akan mengubah nama Hitler, menghapus kumisnya, dan mengganti swastika dengan bentuk lain. Perubahan tersebut berarti simbol Nazi yang digunakan dengan cara artistik akan diizinkan. Hingga saat ini, penggunaan simbol terlarang akan mencegah video game dipertimbangkan untuk rating usia yang pada dasarnya dilarang dijual di toko.

Pelarangan terhadap simbol-simbol ekstremis masih ada, tetapi badan pemeringkat Jerman USK mengatakan bahwa aturan yang akan diterapkan pada video game dengan cara yang sama seperti yang digunakan untuk film. Berdasarkan kasus per kasus, permainan bisa melewati prosedur penilaian jika penggunaan artistik atau dramatis dibenarkan.

Larangan simbol-simbol Nazi dalam game berawal sejak tahun 1990-an. Satu kontroversi baru-baru ini melibatkan permainan blockbuster Wolfenstein II: The New Colossus, diatur dalam sejarah alternatif di mana Nazi Jerman memenangkan Perang Dunia II dan Hitler masih hidup.

Versi bahasa Jerman dari game ini menggantikan setiap swastika dengan logo game atau simbol-simbol inorensif lainnya. Di sebagian besar negara, ketika karakter Hitler memasuki suatu adegan, ia disambut sebagai Führer, tetapi di Jerman, ia disebut sebagai kanselir dan kumisnya yang terkenal menghilang secara misterius.

Perubahan diperlukan untuk membuat game tersebut bisa dijual di Jerman, tetapi makna yang dimaksud masih jelas, dan sensorseperti itu ditertawakan di Jerman dan di seluruh dunia.

Permainan berikutnya dalam seri, Wolfenstein Youngblood, diresmikan pada bulan Juni dengan trailer berbahasa Jerman yang menggantikan semua swastika dengan bentuk geometris lain. Belum jelas apakah Bethesda, pengembang game, akan mencoba mengirimkan versi game yang tidak disensor untuk pasar Jerman.

Sumber: BBC