Moderator Gugat Facebook Karena Gagal Melindungi dari Trauma Mental

Seorang mantan karyawan kontrak Facebook telah mengajukan gugatan terhadap Facebook. Mantan karyawan tersebut menuduh Facebook dengan tuduhan raksasan media sosial Facebook gagal melindungi moderator konten yang menghadapi trauma mental setelah meninjau gambar yang menyedihkan di Facebook.

Dalam gugatan dinyatakan bahwa moderator Facebook yang terikat kontrak dibombardir dengan ribuan video, gambar, dan siaran langsung dari pelecehan seksual anak-anak, perkosaan, penyiksaan, kebinatangan, pemenggalan kepala, bunuh diri dan pembunuhan.

Korey Nelson, pengacara untuk mantan karyawan kontrak Facebook Selena Scola mengatakan Facebook mengabaikan tugasnya untuk menyediakan tempat kerja yang aman dan sebagai gantinya menciptakan kondisi yang tidak baik dari para kontraktor yang mengalami trauma yang tak dapat diperbaiki oleh apa yang mereka saksikan di tempat kerja.

Facebook di masa lalu telah mengatakan semua peninjau kontennya memiliki akses ke sumber daya kesehatan mental, termasuk profesional yang terlatih di tempat untuk konseling individu dan kelompok, dan mereka menerima manfaat kesehatan penuh. Saat ini, lebih dari 7.500 peninjau konten bekerja untuk Facebook, termasuk karyawan dan kontraktor purna waktu.

Facebook telah menghadapi pengawasan regulasi karena tidak melakukan tindakan yang cukup untuk mencegah konten seperti berita palsu dan pidato kebencian pada platformnya. CEO-nya, Mark Zuckerberg, telah berjanji untuk meningkatkan upaya untuk melawannya melalui perekrutan massal dan penggunaan kecerdasan buatan.

Scola bekerja di kantor Facebook di Menlo Park dan Mountain View, California, selama sembilan bulan dari Juni tahun lalu, di bawah kontrak Pro Unlimited Inc, sebuah perusahaan kepegawaian berbasis di Florida. Kasus, Scola versus Facebook Inc dan Pro Unlimited Inc, diajukan ke pengadilan negara bagian California.

Sumber: The Guardian

Sumber Foto: Mashable