Tangani Berita Palsu, WhatsApp Tunjuk Petugas Pengaduan

Aplikasi olahpesan ponsel Whatsapp telah menunjuk petugas pengaduan untuk India dan menguraikan proses di situs webnya bagi pengguna yang ingin menandai kekhawatiran dan keluhan, termasuk siapa yang berada di sekitar berita palsu.

Keputusan ini dilakukan guna Mmemenuhi salah satu tuntutan utama yang dibuat oleh India untuk mengekang pesan palsu yang memicu pembunuhan massa. WhatsApp memperbarui situs webnya di India untuk mencerminkan penunjukan Grievance Officer for India.

Pembaruan tersebut menyebutkan bahwa pengguna dapat mencari bantuan melalui aplikasi seluler, mengirim email atau menulis ke petugas keluhan Komal Lahiri, yang berbasis di luar AS. Menurut profil LinkedIn, Lahiri adalah direktur senior global customer operations and localisation di WhatsApp.

Seorang juru bicara WhatsApp menolak berkomentar tentang masalah ini tetapi menunjuk ke FAQ publik di situs web perusahaan yang berisi rincian penunjukan petugas tersebut. Menurut sumber, penunjukan petugas pengaduan dibuat pada akhir Agustus.

Menurut situs web WhatsApp, pengguna dapat menghubungi tim dukungan perusahaan langsung dari aplikasi di bawah tab Pengaturan dan jika mereka ingin mengeskalasi pengaduan, mereka dapat menghubungi petugas pengaduan.

Suatu bagian dalam FAQs mengatakan bahwa pengguna dapat menghubungi Petugas Keluhan dengan keluhan atau masalah, termasuk Ketentuan Layanan WhatsApp; dan Pertanyaan tentang akun. FAQ yang diperbarui juga mencantumkan mekanisme bagi aparat penegak hukum tentang cara menjangkau WhatsApp.

Sebagaimana diketahui, pemerintah India telah menekan WhatsApp untuk mengembangkan alat-alat untuk memerangi pesan salah dan palsu. India adalah pasar terbesar WhatsApp dengan lebih dari 200 juta pengguna. Pada bulan Juli, WhatsApp membatasi pesan forwarded untuk lima obrolan sekaligus dan menghapus tombol quick forward untuk mencegah penerusan pesan secara massal. WhatsApp juga memperkenalkan label forward untuk membantu pengguna mengidentifikasi pesan-pesan seperti itu.

Penunjukan terbaru juga penting karena Mahkamah Agung India bulan lalu setuju untuk memeriksa petisi yang menyatakan bahwa WhatsApp tidak mematuhi hukum India, termasuk ketentuan untuk menunjuk petugas pengaduan.   Dengan pemilihan umum yang dijadwalkan untuk tahun depan di India, pemerintah mengambil sikap keras pada penyebaran misinformasi melalui platform media sosial seperti Facebook, Twitter dan WhatsApp.

Sumber: NDTV

Sumber Foto: Tekno Kepo