Perangkat Huawei Dicopot dari Sistem Layanan Darurat 4G

Salah satu operator telekomunikasi Inggris, BT telah mengkonfirmasi bahwa peralatan yang dibuat oleh Huawei telah dicopot dari sistem komunikasi krusial yang sedang dikembangkan untuk pasukan kepolisian Inggris dan layanan darurat lainnya. Tindakan ini mengikuti pernyataan dari BT awal bulan ini bahwa mereka mengganti kit perusahaan China, Huawei dari inti jaringan seluler 3G dan 4G-nya.

Namun langkah tersebut dapat memperpanjang pekerjaan pada proyek yang bernilai 2.3 miliar pound yang berjalan terlambat. BT mengatakan bahwa mereka menanggung biaya penggantian tersebut dan tidak percaya perubahan yang dilakukan akan menyebabkan penundaan lebih lanjut.

Laporan menunjukkan bahwa Jaringan Layanan Darurat (ESN) awalnya akan selesai pada akhir 2019. Layanan ini dimaksudkan untuk mengganti sistem radio milik Motorola yang ada yang disebut Airwave, yang digunakan oleh polisi, pemadam kebakaran dan penyelamatan, dan layanan ambulans.

ESN dimaksudkan untuk memberikan akses prioritas yang aman kepada penggunanya ke jaringan 4G EE, yang diperpanjang melalui frekuensi radio tambahan di daerah pedesaan dan situs tiang baru. Layanan tersebut harus lebih murah untuk dijalankan daripada Airwave sambil juga menyediakan suara dan kemampuan data yang unggul.

Akan tetapi upaya ini terlalu cepat dilakukan dan pada bulan September Home Office Inggris mengumumkan bahwa mereka akan membayar untuk penggunaan Airwave sampai akhir tahun 2022 dengan ruang untuk perpanjangan lebih lanjut jika diperlukan. EE memenangkan kontrak untuk meluncurkan ESN pada 2015, setahun sebelum penyedia jaringan diakuisisi oleh BT.

BT belum secara eksplisit menjelaskan alasan di balik kebijakannya tersebut. Namun kekhawatiran keamanan telah diangkat tentang penggunaan produk infrastruktur jaringan Huawei, dengan kepala MI6 Alex Younger baru-baru ini mengatakan Inggris perlu memutuskan seberapa nyaman dengan kepemilikan China atas teknologi tersebut. Huawei telah berulang kali menolak saran bahwa hal itu menimbulkan risiko dan menyangkal memiliki ikatan dengan pemerintah China di luar yang menjadi pembayar pajak yang taat hukum.

Sumber: BBC

Sumber Foto: Huawei