Facebook Bayar Remaja untuk Memata-matai Mereka

Techcrunch melaporkan bahwa Facebook telah diam-diam membayar orang untuk menginstal Facebook Research VPN yang memungkinkan mereka menyedot semua ponsel pengguna dan aktivitas web. Tindakan ini mirip dengan aplikasi Onavo Protect Facebook yang dilarang Apple pada Juni dan dihapus pada bulan Agustus. Facebook mengakali App Store Apple sehingga aplikasi yang seharusnya hanya bisa dipasang oleh karyawan mereka tersebut bisa digunakan publik dan memberikan penghargaan kepada remaja dan orang dewasa untuk mengunduh aplikasi dan memberikannya akses root ke lalu lintas jaringan yang mungkin merupakan pelanggaran terhadap kebijakan Apple sehingga jejaring sosial dapat mendekripsi dan menganalisis aktivitas ponsel mereka.

Facebook mengakui kepada TechCrunch bahwa mereka menjalankan program Research untuk mengumpulkan data tentang kebiasaan penggunaan.

Sejak 2016, Facebook telah membayar pengguna yang berusia 13 hingga 35 tahun hingga 20 dollar AS per bulan plus biaya rujukan untuk menjual privasi mereka dengan menginstal aplikasi Facebook Research iOS atau Android. Facebook bahkan meminta pengguna untuk mengambil screenshot halaman histori pesanan Amazon mereka. Program ini dikelola melalui layanan pengujian beta Applause, BetaBound dan uTest untuk menyelubungi keterlibatan Facebook dan disebut dalam beberapa dokumentasi sebagai Project Atlas, sebuah nama yang cocok untuk upaya Facebook untuk memetakan tren dan saingan baru di seluruh dunia.

Tujuh jam setelah berita ini diterbitkan, Facebook memberi tahu TechCrunch bahwa mereka akan menutup versi iOS dari aplikasi Research-nya. Akan tetapi, pada hari Rabu pagi, seorang juru bicara Apple mengkonfirmasi bahwa Facebook melanggar kebijakannya, dan Apple telah memblokir aplikasi Facebook Research pada hari Selasa sebelum jaringan sosial tersebut menariknya secara sukarela.

Sumber: Techcrunch

Sumber Foto: Telegraph