Penipu iPhone Rugikan Apple Hampir 1 Juta Dollar AS

Dua orang pria China yang sedang belajar di Amerika Serikat dituduh menjaring hampir 1 juta dollar AS dengan mengirimkan iPhone palsu yang rusak ke Apple untuk diperbaiki dan mendapat penggantian dengan iPhone resmi. Menurut pengaduan kriminal yang diajukan bulan lalu, iPhone palsu tersebut dikirim dari China dan penggantian dikirim kembali ke sana dan kemudian dijual. Hampir setengah dari iPhone palsu diganti dengan yang asli.

Kedua pria tersebut mengklaim mereka tidak menyadari bahwa telepon yang rusak itu palsu. Apple menghitung bahwa mereka kehilangan 895.800 dollar AS sebagai akibat dari penipuan yang dituduhkan. Tersangka Zhou Yangyang dan Jiang Quan, mahasiswa di Oregon State University, keduanya adalah warga negara China dengan visa pelajar.

Penipuan yang diduga terungkap setelah petugas bea cukai membuka lima paket mencurigakan dalam perjalanan dari Hong Kong, yang tampaknya berisi iPhone palsu.

Pencarian lebih lanjut dari rumah Jiang ditemukan 300 perangkat palsu, menurut kesaksian dari agen Keamanan Dalam Negeri Thomas Duffy. Jiang didakwa dengan perdagangan barang palsu, sementara Zhou dituduh mengirimkan informasi palsu tentang dokumentasi ekspor.

Apple mengatakan kepada penyelidik bahwa mereka telah menerima 3.069 permintaan perbaikan dan menyelesaikan 1.493 permintaan, sisanya ditolak sebagai barang palsu. Apple menambahkan bahwa semua klaim garansi menyatakan bahwa perangkat tidak mau hidup. Dengan alasan tersebut, Apple memutuskan untuk melakukan penggantian daripada melakukan pemeriksaan oleh teknisi Apple.

Sumber: BBC

Sumber Foto: The New Wave