Seberapa Lama Sebenarnya Screen Time Anak-anak?

Bagi banyak orangtua di era digital, pertempuran atas waktu layar dan perangkat telah menjadi bagian yang menyedihkan dari kehidupan keluarga, dan mengetahui berapa banyak seharusnya waktu di layar bagi anak-anak telah menjadi target yang terus bergerak.

Ketika anak-anak berusia tiga tahun membuat ulah sebab iPad mereka diambil orangtuanya, anak-anak berusia tujuh tahun menonton YouTube sepanjang malam, anak-anak berusia sembilan tahun yang menuntut telepon mereka sendiri, anak-anak usia 11 tahun yang mengomel untuk bermain video game untuk usai 18-an yang dimainkan oleh semua teman mereka, atau anak-anak berusia 14 tahun yang tidak pernah keluar dari Instagram, setiap tahap masa kanak-kanak dan remaja sekarang disertai dengan tantangan pengasuhan baru yang menyenangkan.

American Academy of Pediatrics (AAP) masih merekomendasikan maksimal satu jam waktu di layar untuk anak-anak di bawah 6 tahun, tetapi setelahnya hanya mendorong orang tua untuk “menempatkan batas konsisten pada waktu yang dihabiskan menggunakan media dan menetapkan waktu bebas layar sebagai sebuah keluarga.

Tidak jelas apakah itu berarti empat jam bermain video game pada hari Minggu tidak apa-apa, atau apakah lebih baik memiliki tiga sesi 20 menit dengan iPad daripada satu jam sesi panjang. Apakah benar-benar buruk jika anak yang berusia 18 bulan menonton beberapa episode Twirlywoos sebelum makan malam?

Banyak orangtua akan lega mendengar bahwa penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa itu tidak terlalu panjang, tetapi sifat dari waktu layar yang penting. Baik itu pemantauan TV pasif atau media sosial, permainan video aktif, bersosialisasi dengan WhatsApp, atau menjadi kreatif di iMovie.

Jocelyn Brewer, seorang psikolog yang berspesialisasi dalam konsep nutrisi digital menyamakan diet media dengan apa yang ada di piring makanan, daripada menghitung kalori (atau waktu layar), pikirkan tentang apa yang dimakan. Untuk anak-anak, yang paling penting adalah apakah orangtua dan anak-anak bermain, menonton atau menjelajah bersama.

Sebuah penelitian terhadap 20.000 orangtua yang diterbitkan akhir tahun lalu oleh Oxford Internet Institute dan Universitas Cardiff menetapkan bahwa tidak ada korelasi antara membatasi penggunaan perangkat dan kesejahteraan anak-anak. Penulis utama studi tersebut Dr. Andrew Pryzbylski mengatakan bahwa temuan mereka menunjukkan konteks keluarga yang lebih luas, bagaimana orangtua menetapkan aturan tentang waktu layar digital, dan jika mereka secara aktif terlibat dalam menjelajahi dunia digital bersama-sama, lebih penting daripada waktu layar yang dilakukan anak sendiri.

Penelitian lain oleh University of Michigan pada orang yang berusia empat hingga 11 tahun juga menemukan bahwa bagaimana anak-anak menggunakan perangkat, bukan berapa banyak waktu yang mereka habiskan untuk mereka, adalah prediktor terkuat masalah emosional atau sosial yang terkait dengan kecanduan layar. Tetapi para penulis mengatakan bahwa perhatian atas penggunaan layar anak dibenarkan ketika mengarah pada perilaku buruk, kehilangan minat dalam kegiatan lain, keluarga atau kehidupan sosial, penarikan, atau penipuan.

Sebagian besar penelitian setuju bahwa meskipun batas waktu layar spesifik ditentukan, ada titik di mana penggunaan perangkat yang berlebihan memiliki dampak negatif, yang memengaruhi tidur, kesehatan, dan suasana hati. Satu studi menemukan bahwa remaja menghabiskan sedikit waktu pada komunikasi elektronik adalah yang paling bahagia, meskipun saran dari satu jam waktu layar harian untuk remaja adalah menggelikan bagi siapa pun yang mencoba untuk menjadi orang tua.

Sumber: The Guardian