Facebook Larang Kelompok Sayap Kanan Jauh termasuk BNP, EDL dan Britain First

Bertahun-tahun setelah Facebook menepis kekhawatiran bahwa mereka memberdayakan para ekstremis, Facebook akhirnya secara permanen melarang sejumlah organisasi sayap kanan jauh dan individu termasuk British National Party (BNP), English Defence League (EDL) dan Britain First.

Larangan yang mulai berlaku pada hari pada hari Kamis minggu lalu tersebut memperpanjang pengertian kelompok dan individu yang secara khusus disebut sebagai organisasi kebencian. Postingan dan konten lain yang mengekspresikan pujian atau dukungan bagi mereka juga akan dilarang, seperti halnya pengguna yang mengoordinasikan dukungan untuk kelompok.

Langkah ini adalah yang terbaru dalam serangkaian tindakan keras oleh Facebook, dimulai pada bulan Februari ketika melarang aktivis sayap kanan Tommy Robinson di bawah aturan yang sama, dan berlanjut pada Maret ketika membalikkan kebijakan lama yang memungkinkan nasionalis kulit putih dan separatis kulit putih untuk memposting di situs, asalkan mereka menghindari mempromosikan supremasi kulit putih.

Sebanyak 12 individu dan akun lainnya telah dilarang oleh Facebook, yaotu  BNP dan mantan ketuanya, Nick Griffin; Britain First, pemimpinnya, Paul Golding, dan mantan wakil pemimpin Jayda Fransen; EDL dan Paul Ray, anggota pendiri grup; Knights Templar International dan aktivis sayap kanan Jim Dowson; Front Nasional dan pemimpinnya, Tony Martin; dan aktivis sayap kanan Jack Renshaw, mantan juru bicara organisasi teroris National Action.

Dalam sebuah pernyataan, Facebook mengatakan bahwa iIndividu dan organisasi yang menyebarkan kebencian atau menyerang atau menyerukan pengucilan orang lain atas dasar siapa mereka, tidak punya tempat di Facebook. Di bawah kebijakan individu dan organisasi yang berbahaya Facebook, Facebook melarang mereka yang mengumumkan misi kekerasan atau kebencian atau terlibat dalam tindakan kebencian atau kekerasan.

Menurut Facebook, individu dan organisasi yang dilarang melanggar kebijakan tersebut dan mereka tidak akan lagi diizinkan hadir di Facebook atau Instagram. Posting dan konten lain yang mengekspresikan pujian atau dukungan untuk tokoh dan grup ini juga akan dicekal. Pekerjaan Facebook melawan kebencian yang terorganisir sedang berlangsung dan akan terus meninjau individu, organisasi, halaman, grup, dan konten sesuai dengan standar komunitas Facebook.

Sumber: The Guardian

Sumber Foto: Natural News