Angkatan Laut Amerika Serikat Inginkan 350 Miliar Postingan Media Sosial

Angkatan Laut AS sedang berusaha membuat arsip setidaknya 350 miliar posting media sosial dari seluruh dunia untuk mempelajari bagaimana orang berbicara online. Namun tim proyek militer belum menentukan dari platform media sosial mana mereka ingin mengumpulkan data.

Postingan yang ingin dikumpulkan adalah postingan yang tersedia untuk umum, berasal dari setidaknya 100 negara berbeda dan menyertakan setidaknya 60 bahasa berbeda. Postingan tersebut juga harus diposting antara tahun 2014 dan 2016.

Rincian rencana tersebut terungkap dalam dokumen tender dari Naval Postgraduate School bagi perusahaan untuk menyediakan data. Persyaratan tambahan untuk postingan yang akan dikumpulkan termasuk:

  1. Postingan harus berasal dari setidaknya 200 juta pengguna unik.
  2. Tidak lebih dari 30% dapat berasal dari negara tertentu.
  3. Setidaknya 50% harus dalam bahasa selain bahasa Inggris
  4. Informasi lokasi harus dimasukkan dalam setidaknya 20% dari postingan.
  5. Pesan pribadi dan informasi pengguna tidak akan menjadi bagian dari basis data.

T Camber Warren, peneliti utama proyek ini mengatakan bahwa data media sosial memungkinkan mereka untuk pertama kalinya, untuk mengukur bagaimana ekspresi sehari-hari dan bagaimana bahasa gaul berevolusi dari waktu ke waktu, melintasi beragam masyarakat sehingga mereka dapat mulai memahami bagaimana dan mengapa masyarakat terbentuk dalam bentuk wacana tertentu daripada yang lain.

Untuk diketahui, Angkatan Laut AS berada di belakang penciptaan Tor, jaringan penelusuran anonim, pada tahun 2002. ToR, juga dikenal sebagai The Onion Router, bertujuan untuk menyembunyikan di mana orang-orang online dengan menggunakan enkripsi dan secara acak memantulkan permintaan untuk halaman web melalui jaringan komputer yang berbeda.

Sumber: BBC

Sumber Foto: Digital Times