Singapura Loloskan Undang-undang Berita Palsu

Parlemen Singapura pada hari Rabu yang mengeluarkan undang-undang untuk memerangi berita palsu yang akan memungkinkan pihak berwenang Singapura untuk memerintahkan penghapusan konten meskipun ada kecaman sengit dari raksasa teknologi, media dan kelompok hak asasi.

Undang-undang tersebut memberikan kuasa kepada para menteri pemerintah untuk memberikan perintah media sosial seperti Facebook dan Twitter untuk menempatkan peringatan di sebelah pos yang dianggap palsu dan dalam kasus-kasus ekstrem membuat pos tersebut dihilangkan. Jika suatu tindakan dinilai berbahaya dan merusak kepentingan Singapura, perusahaan media sosial dapat dikenai denda hingga 1 juta (dollar Singapura atau setara 735.000 dollar AS. Individu bisa menghadapi hukuman penjara hingga 10 tahun.

Pihak berwenang Singapura bersikeras langkah-langkah diperlukan untuk menghentikan sirkulasi kepalsuan yang bisa menabur perpecahan dalam masyarakat dan mengikis kepercayaan pada lembaga-lembaga negara.

Akan tetapi undang-undang tersebut memicu kemarahan dari kelompok-kelompok hak asasi manusia yang khawatir karena dapat menghentikan diskusi online. Nicholas Bequelin, direktur regional Amnesty International untuk Asia Timur dan Tenggara mengatakan undang-undang tersebut memberi wewenang kepada Singapura untuk tidak mengekang pandangan online yang tidak disetujuinya.

Langkah-langkah tersebut diperdebatkan selama dua hari di parlemen yang didominasi oleh Partai Aksi Rakyat yang berkuasa, sebelum disahkan Rabu malam. Partai Buruh oposisi kecil di Singapura dengan hanya enam anggota terpilih di antara 89 kursi menentang langkah-langkah tersebut.

Koalisi Internet Asia, sebuah asosiasi industri yang anggotanya termasuk Facebook, Google dan Twitter, menggambarkannya sebagai undang-undang paling luas dari jenisnya sampai saat ini. Namun berbicara kepada parlemen tentang masalah ini, menteri hukum dan dalam negeri K. Shanmugam mengatakan bahwa perusahaan teknologi tidak dapat diandalkan untuk mengatur diri mereka sendiri.

Menurutnya perusahaan teknologi akan mengatakan banyak hal untuk mencoba dan mengadvokasi posisi merek. Singapura harus menunjukkan kepada mereka bahwa kita adil, tetapi juga tegas. Pemerintah menekankan undang-undang menargetkan pernyataan palsu, bukan opini dan bahwa memerintahkan koreksi untuk ditempatkan di samping kepalsuan akan menjadi respons utama daripada denda atau hukuman penjara.

Sumber: France24, Times of India

Sumber Foto: The Wave