Google Setuju Bayar 11 Juta Dollar AS atas Kasus Diskriminasi Usia Pencari Kerja

Google telah menyelesaikan gugatan atas tuduhan diskriminasi usia dalam praktik perekrutannya dan membayar 11 juta dollar AS untuk lebih dari 200 pencari kerja yang berusia di atas 40 tahun ketika mereka melamar untuk bergabung ke Google. Meskipun telah menyelesaikan kasus ini, Google menyangkal tuduhan bahwa mereka tidak adil menolak pelamar yang lebih tua.

Cheryl Fillekes, penggugat utama, mengatakan bahwa dia telah diwawancarai oleh Google sebanyak empat kali, namun tidak pernah menawarkan pekerjaan karena usianya. Menurut pengacaranya diskriminasi usia adalah masalah yang perlu ditangani di industri teknologi dan ia sangat senang telah memperoleh penyelesaian yang adil untuk kliennya dalam kasus ini.

Perusahaan Silicon Valley telah lama memerangi tuduhan ageism di tempat kerja. Menurut perusahaan riset Payscale, usia rata-rata karyawan Facebook adalah 29, sedangkan di Amazon adalah 30. Pada 2016, insinyur yang memimpin proyek Apple untuk beralih ke chip Intel dilaporkan ditolak untuk pekerjaan di Genius Bar.

Dalam penyelesaian kedua untuk Google, perusahaan juga telah setuju untuk membayar 13 juta dollar AS untuk mengakhiri gugatan atas pelanggaran perlindungan data yang dilakukan ketika perusahaan itu mendirikan proyek Street View pada tahun 2010. Sebagai bagian dari upaya itu, yang melibatkan pengiriman mobil yang dilengkapi dengan kamera untuk mencoba memetakan setiap jalan di AS, Google juga mulai mengumpulkan informasi dari jaringan wifi terbuka saat melewati rumah.

Pengacara Google berpendapat bahwa karena jaringan wifi terbuka, informasi tidak boleh dianggap pribadi. Namun argumen itu mengalami kemunduran pada 2013 ketika pengadilan federal menolak klaim tersebut. Meskipun demikian, penyelesaian ini hanya kabar baik bagi sejumlah kecil konsumen, yaitu hanya 18 penggugat yang secara eksplisit mengajukan gugatan class action akan mendapatkan pembayaran individu . Sisanya akan didistribusikan ke grup privasi konsumen.

Sumber: The Guardian

Sumber Foto: Reuters