Instagram Uji Coba Sembunyikan LIKE untuk Mengurangi Tekanan pada Pengguna

Instagram saat ini melakukan uji coba menyembunyikan jumlah LIKE pada postingan pengguna di beberapa negara, termasuk Australia dan Jepang, untuk menghilangkan tekanan pada pengguna. Saat ini, pengguna Instagram melihat jumlah total orang yang menyukai pos. Dalam uji coba, pengguna akan melihat nama pengguna “and others” di bawah entri. Pengguna Instagram masih dapat melihat jumlah LIKE yang diterima pada kiriman mereka sendiri.

Sebelumnya banyak dibicarakan bahwa ada kekhawatiran platform media sosial dapat berkontribusi pada rendahnya harga diri dan perasaan tidak mampu pada anak muda. Instagram meluncurkan uji coba serupa di Kanada pada bulan Mei dan uji coba baru diluncurkan di Australia, Selandia Baru, Irlandia, Italia, Jepang dan Brasil.

Mia Garlick, direktur kebijakan Facebook Australia dan Selandia Baru, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka berharap tes ini akan menghilangkan tekanan dari berapa banyak LIKE dari kiriman yang akan diterima sehingga pengguna dapat fokus pada berbagi hal-hal yang yang disukai.

Instagram mengatakan pengujian itu tidak akan memengaruhi alat ukur untuk bisnis dan pengguna masih dapat melihat daftar orang yang menyukai konten orang lain dengan mengkliknya. Ketika tes pertama kali dijalankan di Kanada, CEO Instagram Adam Mosseri mengatakan tujuannya adalah untuk meminimalkan tekanan posting online dengan pengguna yang bersaing dalam hal jumlah LIKE posting mereka terima.

Jumlah LIKE dari kiriman yang dilakukan adalah ukuran keberhasilan atau popularitas di Instagram. Studi menunjukkan umpan balik instan semacam ini pada konten dapat meningkatkan harga diri orang, tetapi menjatuhkan orang lain jika mereka tidak mendapatkan banyak hal serupa.

Sumber: BBC

Sumber Foto: Media Now