Skema Anti-penipuan Belanja Online Ditunda

Sistem baru yang dirancang untuk mengatasi penipuan dalam belanja online telah ditunda selama 18 bulan. Bank dan pengecer diharapkan untuk memperkenalkan lapisan keamanan baru sejak pertengahan September.

Sistem anti-penipuan baru ini akan mengirimkan kode sandi  ke ponsel pelanggan pada titik checkout untuk pembelian online sebesar 28 pound atau lebih. Namun, setelah mendapat tekanan dari industri, regulator telah secara efektif memberikan penundaan 18 bulan.

Jonathan Davidson, dari Financial Conduct Authority (FCA), mengatakan bahwa FCA telah bekerja dengan industri untuk menerapkan cara yang lebih kuat untuk memastikan bahwa siapa pun yang ingin melakukan pembayaran bukan penipu. Menurutnya, meskipun langkah-langkah ini akan mengurangi penipuan, ia ingin memastikan bahwa mereka tidak akan menyebabkan gangguan material bagi konsumen sendiri.

Menurut laporan, diperkirakan sebanyak 671 juta pound hilang karena penipuan pada kartu pembayaran Inggris pada tahun 2018, meningkat 19% dari tahun sebelumnya. Arahan Uni Eropa yang disebut Strong Customer Authentification (SCA), untuk diadopsi di Inggris, dirancang untuk memotong jenis penipuan ini.

Jika pembelanja online menghabiskan lebih dari sekitar 28 atau sebesar 30 euro di bawah arahan UE, dalam satu transaksi, penyedia pembayaran akan diminta untuk meminta bentuk verifikasi tambahan, biasanya dikirim sebagai kata sandi satu kali melalui teks ke telepon seluler . Bentuk-bentuk alternatif verifikasi dapat mencakup cap jempol pada ponsel cerdas atau pengenalan suara.

Hal yang sama akan berlaku setelah pembelanja melakukan lima pembayaran terpisah sebesar 28 pound. Pengecualian juga dimungkinkan, seperti jika pengecer memutuskan bahwa pembelian berisiko rendah atau bank dapat membuktikan kepada regulator bahwa ia memiliki catatan penipuan yang baik.

Namun, ada keluhan kuat dari pengecer, penyedia pembayaran dan bank yang mengatakan bahwa sistem akan memperlambat pengalaman pembelian pelanggan dan mempertanyakan rincian tersimpan yang memungkinkan transaksi sekali klik. Kelompok konsumen juga mempertanyakan bagaimana sistem tersebut dapat bekerja untuk orang yang tinggal di daerah dengan sinyal seluler yang buruk yang akan kesulitan menerima kode sandi yang dikirimkan ke telepon mereka.

Sumber: BBC

Sumber Foto: Shop Online