Delapan Orang Dituduh Menjalankan Situs Streaming Ilegal

Delapan pria yang diduga menjalankan layanan streaming bajakan yang mengklaim menawarkan lebih banyak konten daripada Netflix telah didakwa di Amerika Serikat. Jetflicks dan iStreamItAll mengklaim digunakan oleh ribuan pelanggan dan diduga merugikan pemilik hak cipta jutaan dolar AS. Bersama-sama mereka mengklaim memiliki lebih dari 300.000 episode TV dan film yang tersedia untuk pengguna di AS dan Kanada.

Jetflicks membebankan pengguna 9,99  dollar AS per bulan, sementara iStreamItAll, yang belum ditutup, saat ini menawarkan paket bulanan sebesar 19,99 dollar AS per bulan dan 179,99 dollar AS untuk setahun penuh. Kedua layanan itu diduga menawarkan lebih banyak program televisi dan film daripada layanan streaming yang sah seperti Netflix, Hulu, Vudu, dan Amazon Prime Video. Kedua layanan diduga menggunakan pengkodean untuk mendapatkan video secara ilegal dari situs web torrent seperti The Pirate Bay.

Mereka menggunakan kode komputer canggih untuk menjelajahi situs pembajakan global untuk konten ilegal baru untuk mengunduh, memproses dan menyimpan pertunjukan, dan kemudian membuat episode tersebut tersedia di server di Amerika Serikat dan Kanada untuk pelanggan untuk streaming dan / atau yang mengunduhnya.

DOJ menambahkan bahwa beberapa film yang ditawarkan oleh iStreamItAll belum tersedia untuk dijual, diunduh, atau ditonton di luar bioskop. Orang-orang yang didakwa adalah Darryl Julius Polo, 36, Kristopher Lee Dallmann, 36, Douglas M. Courson, 59, Felipe Garcia, 37, Jared Edward Jaurequi, 38, Peter H. Huber, 61, Yoany Vaillant, 38, dan Luis Angel Villarino , 40 tahun.

Mereka telah didakwa dengan berbagai kejahatan yang mencakup persekongkolan untuk melanggar hukum pidana, pencucian uang, pelanggaran hak cipta dengan reproduksi atau distribusi dan hak cipta pidana oleh kinerja publik. Para terdakwa bisa menghadapi hukuman lima tahun penjara jika terbukti bersalah.

Sumber: BBC

Sumber Foto: Daily Mail