Safari Kirim Sebagian Data Safe Browsing ke Tencent

Browser Safari Apple telah lama mengirim data ke Google Safe Browsing untuk membantu melindungi pengguna terhadap penipuan phishing menggunakan fitur Fraudulent Website Warning , tetapi sekarang tampaknya raksasa teknologi China, Tencent juga mendapatkan sebagian informasi yang sama.

Pengguna telah menemukan bahwa iOS 13 (dan mungkin versi yang dimulai dari iOS 12.2) mengirimkan beberapa data ke Tencent Safe Browsing, selain ke sistem Google. Tidak jelas pada tahap ini apakah Tencent mengumpulkan informasi apa pun di luar China. Pengguna akan melihat penyebutan di AS disclaimer, tetapi itu tidak berarti mengumpulkan informasi dari peselancar web Amerika.

Kekhawatiran, seperti yang  dibayangkan, berkisar pada apa yang mungkin dilakukan Tencent dengan data itu. Baik Google dan Tencent dapat mencatat alamat IP agar sistem anti-phishing mereka berfungsi, tetapi kerja sama yang sering dilakukan Tencent dengan pemerintah China menimbulkan kekhawatiran bahwa datanya dapat digunakan untuk pengawasan atau tujuan jahat lainnya.

Profesor Universitas Johns Hopkins, Matthew Green, mencatat bahwa penyedia jahat secara teoritis dapat menggunakan pendekatan Google’s Safe Browsing untuk mendenonimkan seseorang dengan menautkan permintaan situs. Selama metode Tencent serupa, metode ini dapat memiliki cara untuk mengidentifikasi pengguna jika pemerintah China menekannya untuk mengungkapkan para pembangkang.

Pengguna dapat mematikan Fraudulent Website Warning (di pengaturan> Safari) selama  bersedia menerima kewaspadaan yang kurang terhadap halaman yang tidak jelas. Masalahnya adalah Apple mengaktifkan fitur secara default tanpa memberi tahu pengguna, dan itu tidak menentukan di mana Tencent beroperasi. Tidak juga membantu pengguna khawatir tentang pengaruh China terhadap teknologi.

Sumber: Engadget

Sumber Foto: Apple