Troll Eksploitasi Pengaturan Privasi Zoom

Bekerja dan bersosialisasi dari rumah telah membawa risiko baru ke kehidupan sehari-hari, karena saat konferensi melalui webcam dan mengobrol secara live dengan aplikasi Zoom pengguna mengalami invasi privasi, serangan phishing dan zoombombing, yaitu tamu tak diundang menyalahgunakan layanan video populer untuk menyiarkan citra mengejutkan kepada semua orang.

Hangout melalui aplikasi Zoom publik telah menjadi cara populer untuk menghabiskan waktu bagi pekerja jarak jauh yang terisolasi, yang bergabung dengan panggilan dengan nama seperti WFH Happy Hour. Tetapi pengaturan default layanan Zoom memungkinkan troll dapat mendatangkan malapetaka. Beberapa zoombombers telah menggunakan fitur berbagi layar untuk menyiarkan pornografi dan citra kekerasan. Yang lain menyukai kesempatan untuk eksibisionisme, sementara para pakar keamanan mengatakan bahwa fitur transfer file yang diaktifkan secara default dapat digunakan untuk menyebarkan malware.

Selama satu WFH Happy Hour minggu lalu, misalnya, troll bergabung dengan grup dan, menggunakan fitur berbagi layar, menayangkan klip porno kepada 40 peserta panggilan. Karena panggilan itu bersifat publik – sehingga siapa pun yang ingin ditemani di malam hari dapat mampir, pengguna anonim itu bergabung dan terus menyiarkan sehingga akhirnya memaksa tuan rumah, Hunter Walk dan Casey Newton untuk menutup acara.

Newton, seorang jurnalis, mengatakan bahwa ia ingin meminta maaf kepada semua peserta termasuk orangtuanya, Jim dan Sally, yang bergabung dengan WFHappyHour hari ini untuk pertama kalinya. Menurutnya semua orang belajar pelajaran penting tentang menonaktifkan berbagi layar dan sekali lagi melihat pentingnya moderasi konten yang baik.

Contoh zoombombing lainnya lebih berbahaya. Ruha dan Shawn Benjamin mengatakan kepada NBC News tentang pengalaman mereka ketika seorang troll rasis tidak mengenakan apa-apa kecuali celana dalam thong membuat crash sesi membaca mereka untuk anak-anak yang terjebak di rumah dan mulai mengulangi kata N beberapa kali. 

Sumber: The Guardian