Inggris Berusaha Tingkatkan Perlindungan Privasi Aplikasi Penelusuran Kontak

Pejabat NHS Inggris saat ini berpacu dengan waktu untuk memperkenalkan perlindungan privasi yang lebih besar untuk aplikasi pelacakan kontak di tengah meningkatnya kekhawatiran dari pakar keamanan, anggota parlemen dan pengguna.

NHS mengakui bahwa mereka berada dua langkah di belakang dalam keterlibatan publik karena aplikasi yang berfungsi untuk melacak semua orang yang ditemui pengguna dan memperingatkan mereka untuk mengisolasi diri ketika pengguna melaporkan gejala Covid-19 harus dikembangkan di kecepatan tinggi.

NHS berencana untuk menyelesaikan penunjukan dewan etika untuk meningkatkan pengawasan dan mempublikasikan kode sumber perangkat lunak pada bulan depan dan belum mengesampingkan sunset clause, di mana mereka setuju untuk menghapus semua data yang dikumpulkan setelah negara kembali normal.

Pada hari Senin, Matt Hancock mengumumkan bahwa aplikasi pelacakan NHS Covid-19 akan diuji di Isle of Wight minggu ini sebelum dikerahkan di sekitar Inggris pada akhir bulan untuk memantau dan mengatasi wabah di masa depan.

Akan tetapi ada kekhawatiran yang berkembang tentang pengambilan publik setelah spesialis keamanan dan anggota parlemen khawatir khususnya mengenai database pusat yang akan berisi catatan anonim dari gejala-gejala pelaporan dan dengan siapa ponsel mereka berhubungan.

Aplikasi ini telah dikembangkan oleh NHSX, sebuah unit digital bersama di bawah Departemen Kesehatan dan NHS. Mereka yang terlibat mengatakan bahwa setiap data yang dikumpulkan, pemantauan unik populasi Inggris tidak akan dibagikan dengan departemen pemerintah atau perusahaan swasta lainnya.

Namun mempertahankan beberapa informasi dalam database pusat dianggap perlu karena memungkinkan NHS untuk melacak wabah regional dan memperoleh informasi tentang penyebaran penyakit di masa depan. Google dan Apple telah mencoba mempromosikan pendekatan desentralisasi bebas database alternatif, tetapi ditolak oleh Inggris

Sumber: The Guardian