Apple Digugat 1 Miliar Dollar AS karena Kasus Pemindaian Wajah

Apple Digugat 1 Miliar Dollar AS karena Kasus Pemindaian Wajah

Internet Sehat : Apple dituduh menggunakan perangkat lunak pengenal wajah di Apple Stores untuk menangkap orang yang salah atas kasus pencurian. Seorang siswa New York sekarang menuntut Apple sebesar 1 miliar dollar AS karena ia ditangkap, namun ia mengklaim bukan dirinya yang melakukan pencurian tersebut. Apple memberi tahu The Verge bahwa mereka tidak menggunakan teknologi pengenalan wajah di tokonya sehingga kasusnya cukup aneh dan tidak jelas apakah klaim tersebut benar.

Ousmane Bah, 18, mengklaim dalam gugatan bahwa dia salah diidentifikasi sebagai perampok di beberapa kasus pencurian di Apple Store di beberapa negara bagian, tetapi menyangkal bahwa dia adalah orang di foto yang menyertai surat perintah penangkapannya. Bah Didukung oleh rekaman pengawasan dan kesaksian seorang detektif, jaksa wilayah di New York dan Boston sehingga tuntutan terhadap terhadap Bah telah dibatalkan. Namun Bah masih dituduh melakukan pencurian di New Jersey dalam kasus yang tertunda keputusannya.

Menurut gugatan, detektif NYPD John Reinhold pertama kali memperhatikan bahwa Bah tidak terlihat seperti tersangka dalam video pengawasan Manhattan Apple Store yang dirampok. Menurut gugatan, detektif kemudian menjelaskan bahwa teknologi keamanan Apple mengidentifikasi tersangka pencurian menggunakan teknologi pengenalan wajah.

Menurut Reinhold dia setuju bahwa Apple secara teknis tidak memiliki pengenalan wajah di tokonya, tetapi juga bahwa pernyataannya seperti yang dijelaskan dalam gugatan itu benar. Dia menolak untuk menjawab pertanyaan lebih lanjut, tetapi perlu dicatat bahwa terdakwa kedua dalam gugatan itu, Spesialis Industri Keamanan, mungkin menjelaskan kontradiksi yang terjadi di mana bisa jadi menggunakan pengenalan wajah untuk menganalisis rekaman keamanan setelah fakta dan mungkin di luar fasilitas Apple.

SIS Security tidak secara eksplisit menyebut Apple sebagai klien di situs web publiknya, tetapi perusahaan pihak ketiga tersebut tampaknya memiliki hubungan kerja yang lama dengan Apple, dan buku pegangan karyawan 2016 yang dihosting di situs webnya menetapkan Apple sebagai klien.

Gugatan tersebut menyatakan bahwa Bah disajikan dengan laporan polisi yang mengklaim seorang karyawan pencegahan kerugian SIS menangkapnya mencuri Apple Pencils pada video keamanan dari Boston Apple Store. Diduga, Apple awalnya mengklaim tidak memiliki video pengawasan, tetapi akhirnya menghasilkan rekaman tersebut.

Bah mengklaim bahwa dia tidak mungkin melakukan pencurian di Boston karena dia menghadiri prom seniornya di Manhattan pada saat itu, tetapi berspekulasi bahwa pencuri yang sebenarnya dapat mencuri informasinya dari izin pelajar yang sebelumnya dia hilangkan.

Gugatan tersebut mencoba untuk membenarkan klaim 1 miliar dollar AS dengan menuduh bahwa Apple dan SIS menyebabkan kerugian pada Bah dengan tindakan salah mereka, termasuk menyebabkan dia ditangkap oleh NYPD di rumahnya pada pukul empat pagi, memaksanya bolos sekolah dan ujian tengah semester yang kemudian merusak nilainya. Gugatan itu mengklaim Apple lalai dan dengan sengaja menimbulkan tekanan emosional serta memfitnah Bah.

Sumber : The Verge

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.