Literasi Digital Virus Corona

Apple Lacak Perubahan Perilaku Perjalanan Selama Masa Pandemi Covid-19

Apple telah meluncurkan alat yang mengungkapkan perubahan dalam perilaku perjalanan mereka yang menggunakan aplikasi peta Apple.

Mobility Trends Report menunjukkan berapa banyak orang yang mengemudi, berjalan dan menggunakan transportasi umum dibandingkan dengan pada 13 Januari, sebelum lock down coronavirus diberlakukan. Laporan ini mencakup kota-kota besar dan angka nasional untuk 63 negara. Hong Kong termasuk tetapi tidak ke daratan China. Laporan ini mengikuti upaya serupa yang dilakukan oleh Google.

Google’s Covid-19 Community Mobility bisa dibilang lebih rinci karena mencakup 130 negara dan juga melaporkan betapa sibuknya berbagai jenis lokasi, namun, perusahaan pencarian hanya menyediakan data tersebut untuk dua tanggal sejak diluncurkan pada 3 April.

Apple juga menyediakan cara untuk mengekspor laporannya sebagai spreadsheet sehingga memudahkan para peneliti dan media untuk menggunakan data dalam model mereka sendiri.

Apple percaya bahwa berbagi informasi ini tidak membahayakan privasi penggunanya. Informasi ini dihasilkan dengan menghitung jumlah permintaan yang dibuat untuk Apple Maps untuk petunjuk arah. Peta tidak mengaitkan data mobilitas dengan ID Apple pengguna dan Apple tidak menyimpan riwayat di mana pengguna berada.

Apple beberapa minggu di belakang Google dalam menerbitkan data ini, dan sekilas itu memberikan gambaran yang kurang terperinci. Hanya ada tiga kategori aktivitas, yaitu berjalan, mengemudi, dan transit  yang bertentangan dengan pengukuran kunjungan Google ke toko, toko kelontong, taman, kantor, dan lokasi lainnya.

Sumber: BBC

Similar Posts