Literasi Digital Virus Corona

Channel David Icke Dihapus oleh YouTube

YouTube telah menghapus saluran resmi ahli teori konspirasi David Icke dari platformnya. Layanan video klip milik Google bertindak setelah berulang kali memperingatkan Icke bahwa ia telah melanggar kebijakannya dengan memposting informasi yang menyesatkan tentang pandemi virus corona.

Namun demikian, YouRube akan tetap mengizinkan video yang diposting oleh orang lain yang menampilkan Icke tetap ada selama kontennya tidak melanggar aturannya. Penghapusan oleh YouTube ini mengikuti larangan serupa oleh Facebook.

Juru bicara YouTube mengatalan bahwa YouTube memiliki kebijakan yang jelas yang melarang konten apa pun yang membantah keberadaan dan transmisi Covid-19 seperti yang dijelaskan oleh WHO dan NHS. Oleh karena pelanggaran terus-menerus terhadap kebijakan ini, YouTube telah menghentikan saluran YouTube David Icke.

Saluran ini memiliki lebih dari 900.000 pelanggan pada saat dihapus. Klip terakhir yang diposting Icke pada hari Jumat adalah tentang larangan Facebook-nya yang memiliki sekitar 120.000 view. YouTube mengonfirmasi bahwa Icke tidak akan diizinkan memulai lagi dengan menyiapkan saluran baru.

Bulan lalu, wawancara yang disiarkan secara langsung dengan Icke diposting oleh akun lain mendorong YouTube untuk melarang semua video teori konspirasi palsu yang menghubungkan gejala virus corona ke jaringan ponsel 5G.

Perusahaan teknologi kemudian melangkah lebih jauh dengan melarang segala materi video yang menunjukkan bahwa virus corona tidak ada, video yang berisi saran diagnostik yang tidak berdasar secara medis tentang virus dan konten yang secara eksplisit membantah kemanjuran saran tentang jarak sosial dan isolasi diri yang telah dikeluarkan oleh WHO dan / atau otoritas kesehatan setempat.

Beberapa kelompok hak-hak sipil sebelumnya menyatakan keprihatinan tentang peningkatan sensor online di sekitar pandemi coronavirus oleh jaringan sosial utama.

Sumber: BBC

Similar Posts