Clearview AI Diminta untuk Hapus Foto yang Diambil di Australia

Clearview AI Diminta untuk Hapus Foto yang Diambil di Australia

Internet Sehat : Regulator Australia mengatakan bahwa sebuah perusahaan yang mengklaim memiliki database lebih dari 10 miliar gambar wajah telah melanggar undang-undang privasi Australia. Perusahaan yang dimaksud adalah Clearview AI.

Clearview AI memungkinkan lembaga penegak hukum mencari basis data wajah. Akan tetapi Office of the Australian Information Commissioner (OAIC) ​​memerintahkannya untuk berhenti mengumpulkan foto-foto yang diambil di Australia dan menghapus yang sudah ada dalam koleksinya.

Seorang pengacara yang mewakili perusahaan mengatakan akan meminta peninjauan kembali atas keputusan tersebut.

Sistem Clearview AI memungkinkan pengguna, misalnya seorang petugas polisi yang ingin mengidentifikasi tersangka untuk mengunggah foto wajah dan menemukan kecocokan dalam database miliaran gambar yang telah dikumpulkannya dari internet dan media sosial. Sistem kemudian menyediakan tautan ke tempat gambar yang cocok muncul secara online.

Clearview AI telah mempromosikan layanannya kepada polisi seperti pencarian wajah Google. Sistem ini terutama dipasarkan sebagai alat untuk lembaga penegak hukum meskipun kliennya tidak terbatas pada itu. Penyelidikan mengatakan pengajuan paten baru-baru ini mengungkapkan minat penggunaan lain untuk teknologi, termasuk kencan, ritel, pemberian atau penolakan akses ke fasilitas, serta tempat atau perangkat, secara akurat memberikan manfaat sosial dan mengurangi penipuan.

Di situs webnya, perusahaan mengatakan memiliki basis data terbesar yang diketahui dari 10+ miliar gambar wajah, meskipun laporan penyelidikan menggunakan angka yang lebih rendah lebih dari tiga miliar. Clearview AI menyatakan bahwa mereka hanya mengumpulkan gambar yang tersedia untuk umum dari web terbuka, tetapi itu tidak memuaskan penyelidik.

Australia’s Information Commissioner, Angelene Falk mengatakan bahwa pengumpulan rahasia dari informasi sensitif semacam ini sangat mengganggu dan tidak adil. Hal tersebut membawa risiko kerugian yang signifikan bagi individu, termasuk kelompok rentan seperti anak-anak dan korban kejahatan, yang gambarnya dapat dicari di database Clearview AI.

OAIC menemukan pelanggaran perusahaan terhadap Undang-Undang Privasi Australia termasuk mengumpulkan informasi sensitif tanpa persetujuan, mengumpulkan informasi pribadi dengan cara yang tidak adil, tidak memberi tahu individu tentang pengumpulan informasi pribadi, tidak memastikan bahwa informasi pribadi yang diungkapkan itu akurat.

OAIC mengatakan bahwa Clearview harus berhenti mengumpulkan gambar wajah dan template biometrik dari individu di Australia, dan untuk menghancurkan gambar dan template yang ada yang dikumpulkan dari Australia.

Investigasi dilakukan bersama dengan Kantor Komisaris Informasi Inggris (ICO). ICO mengatakan masih mempertimbangkan langkah selanjutnya dan tindakan regulasi formal apa pun yang mungkin menyusul.

Sumber : BBC

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.