Literasi Digital

Database Clearview AI Diretas

Clearview AI, perusahaan baru dengan basis data lebih dari tiga miliar foto yang diambil dari Facebook, YouTube dan Twitter telah diretas. Serangan tersebut memungkinkan para peretas untuk mendapatkan akses ke daftar kliennya, tetapi dikatakan bahwa servernya belum dikompromikan.

Sebagian besar kliennya adalah agen penegak hukum AS yang menggunakan perangkat lunak pengenal wajah untuk mengidentifikasi tersangka.

Penggunaan gambar yang diambil dari internet telah meningkatkan masalah privasi. Clearview mengatakan  bahwa keamanan adalah prioritas utama Clearview. Sayangnya, pelanggaran data adalah bagian dari kehidupan di abad ke-21. Namun server tidak pernah diakses. Clearview mengatakan akan memperbaiki kekurangan dan terus bekerja untuk memperkuat keamanan.

Tim Mackey, analis utama di perusahaan keamanan Synopsys mengatakan bahwa memang pelanggaran data adalah fakta kehidupan di masyarakat modern, namun sifat bisnis Clearview AI membuat jenis serangan ini menjadi sangat bermasalah.

Sistem pengenalan wajah telah berevolusi ke titik di mana mereka dapat dengan cepat mengidentifikasi individu, tetapi menggabungkan data pengenalan wajah dengan data dari sumber lain seperti media sosial memungkinkan wajah untuk ditempatkan dalam konteks yang pada gilirannya dapat memungkinkan profil pengguna secara rinci, semua tanpa persetujuan eksplisit dari orang yang wajahnya dilacak. 

Sumber: BBC

Similar Posts