FBI : Kejahatan Internet Rugikan Warga AS 6,9 Miliar Dollar AS

Internet Sehat : Warga Amerika Serikat kehilangan lebih dari 6,9 miliar dollar AS karena kejahatan internet pada tahun 2021. Angka ini melonjak lebih dari 2 miliar dollar AS dari tahun 2020. Data ini diungkapkan oleh Laporan Kejahatan Internet tahunan FBI. Laporan tersebut, yang dirilis Selasa (22/3), berisi informasi tentang penipuan internet paling umum yang dilaporkan ke Pusat Pengaduan Kejahatan Internet badan penegak hukum federal.

Sebanyak 847.376 pengaduan kejahatan internet diajukan pada tahun 2021. Jumlah ini meningkat 7% dari tahun 2020, tetapi merupakan lompatan yang mengejutkan sebesar 81% dari tahun 2019. Tiga kejahatan dunia maya teratas yang dilaporkan tahun lalu adalah penipuan phishing, non-payment/non-delivery, dan pelanggaran data pribadi.

Mungkin tidak mengherankan, lonjakan tinggi kejahatan internet selama dua tahun terakhir dapat dikaitkan dengan pandemi COVID-19, yang, seperti dicatat FBI dalam laporannya, menyebabkan peningkatan kerja dari rumah dan pertemuan virtual. Pada tahun 2020, FBI menerima lebih dari 28.500 pengaduan tentang aktivitas internet kriminal khususnya terkait COVID-19, meskipun tampaknya tidak ada penghitungan kejahatan internet terkait COVID-19 yang dirinci dalam laporan tahun 2021.

Sementara pembatasan dan mandat COVID-19 berkurang di sebagian besar negara, aktivitas kriminal melalui internet, terutama dalam bentuk phishing dan pelanggaran data yang mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada tahun 2021 dapat terus meningkat. Kejahatan dalam bentuk penipuan dan penipuan dukungan dapat menjadi lebih umum di dunia cryptocurrency, yang bertanggung jawab atas sekitar 32.400 pengaduan pada tahun 2021. Kejahatan internet umum lainnya yang harus diwaspadai termasuk penipuan asmara, penipuan dukungan teknis, dan ransomware.

Sumber : CNet

Share