Gelembung Misinformasi Melanda Penduduk Asli Brazil

Gelembung Misinformasi Melanda Penduduk Asli Brazil

Internet Sehat : BBC News Brazil melaporkan bahwa informasi palsu dari mulut politisi dan pengkhotbah mencapai desa-desa terpencil di Amazon melalui WhatsApp.

Sebuah helikopter sarat dengan petugas kesehatan dan dosis vaksin virus corona lepas landas dari Labrea, di bagian selatan Amazon, menuju ke sebuah desa sekitar 50 km jauhnya. Tetapi penduduk desa, bagian dari kelompok adat Jamamadi, menyambut helikopter bersenjatakan busur dan anak panah dan memintanya pergi.

Mereka telah mendengar desas-desus palsu tentang vaksin dan menginginkan jaminan dari misionaris religius, bukan dokter sebelum divaksin. Helikopter tersebut pergi tanpa memberikan dosis apa pun. Insiden ini terjadi pada awal Februari 2021,

Orang-orang yang mengatakan bahwa pesta penyambutan bersenjata sangat jarang, tetapi mereka khawatir tentang rumor vaksin yang menyebar ke masyarakat adat melalui telepon seluler.

Banyak operator telepon seluler di Brasil memasukkan penggunaan gratis Facebook dan Instagram milik Facebook serta WhatsApp dalam paket pembayaran mereka, sedangkan penggunaan jaringan dan situs web lain dikenakan biaya. Menurut para ahli, WhatsApp sumber umum komunitas dan berita keluarga menghadirkan masalah tertentu.

Informasi tentang aplikasi obrolan cenderung datang dari orang-orang yang lebih dekat dengan pengguna yang secara naluriah dipercayai, tetapi paket data menghalangi orang-orang, terutama yang kekurangan uang, untuk memeriksa ulang informasi kesehatan yang menyebar melalui WhatsApp.

Wartawan pribumi Anapuaka Tupinamba mengatakan WhatsApp memungkinkan lompatan bagi masyarakat adat di bidang politik dan pendidikan, tetapi menyebut teknologi sebagai pedang bermata dua. Anapuaka mengutip satu contoh terbaru yang beredar di aplikasi, sebuah cerita tentang 900 orang suku Xingu yang meninggal setelah menerima vaksin. Informasi tersebut jelas palsu.

Banyak informasi vaksin buruk yang beredar di WhatsApp bukan berasal dari penduduk desa itu sendiri, tetapi dari politisi dan pemimpin agama, termasuk Presiden Brazil. Jair Bolsonaro Presiden Brazil pada bulan September tahun lalu mengatakan menolak untuk divaksin. Bulan berikutnya, dia menyatakan bahwa orang Brasil tidak akan menjadi kelinci percobaan siapa pun dan tidak akan mendapatkan vaksin, Dia tampaknya menggemakan klaim aneh dan salah, umum di kelompok anti-vaksin online, tentang vaksin Covid yang mengubah DNA orang.

Indianara Machado, perawat dari wilayah Tengah-Barat Brazil mengatakan bahwa pernyataan semacam itulah yang paling bergema dengan komunitas adat. Orang-orang di desa bertanya pada diri sendiri bahwa jika presiden tidak mau divaksin, bagaimana mereka akan mau melakukan hal yang sama,

Misionaris religius dan gereja evangelis memiliki pengaruh di wilayah adat, dan beberapa meskipun tentu tidak semua juga menyebarkan kebohongan vaksin.

Indianara Machado mengatakan bahwa banyak dari video yang menjadi viral adalah tentang pendeta pribumi yang mengadakan kebaktian memberitahu orang-orang untuk tidak mendapatkan vaksin, menyatakan itu adalah mikrochip binatang yang mengingatkan rumor palsu bahwa vaksin termasuk chip yang dapat melacak dan memperbudak orang.

Pendeta Henrique Terena, ketua Dewan Nasional Pendeta dan Pemimpin Pribumi Injili, mengakui bahwa di wilayah Tengah-Barat ada segmen neo-Pantekosta yang mengatakan bahwa vaksin itu tidak baik, bahwa vaksin itu berasal dari iblis, dan mereka mengatakan anggota mereka, mereka seharusnya tidak mendapatkan suntikan vaksin.

Informasi salah online meyakinkan orang tua Joel Paumari bahwa vaksin Covid-19 tidak aman. Joel Paumari adalah seorang koordinator pengajar di wilayah Amazon dan kepeduliannya terhadap orangtuanya tumbuh ketika dia melihat peningkatan jumlah kematian penduduk asli.

Menurut angka resmi, lebih dari 650 masyarakat adat yang tinggal di desa telah meninggal karena Covid-19 dari total populasi 517.000. Di seluruh Brasil, sekitar 400.000 orang telah meninggal.

Joel mengatakan bahwa orangtuanya melihat video yang berisi klaim palsu tentang obat-obatan, tentang vaksin yang menjauhkan orang dari Tuhan, dan rumor tentang DNA dan kode genetik yang semuanya tidak benar.

Audio, teks, dan video berisi disinformasi telah menyebar ke seluruh grup WhatsApp Brasil selama bertahun-tahun, dan berperan dalam pemilu 2018. Sejak itu, perusahaan membatasi berbagi pesan hingga lima kali dan menyisipkan tag yang menunjukkan ketika pesan telah diteruskan beberapa kali.

WhatsApp mengatakan bahwa karena dienkripsi, perusahaan tidak memiliki akses ke konten pesan. Dan perusahaan mengatakan telah bertindak untuk memerangi informasi yang salah, misalnya dengan meluncurkan layanan gratis dengan informasi tentang Covid-19 di dalam aplikasi.

Sumber : BBC

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.