Google akan Pecat Karyawan yang Menolak Vaksinasi

Internet Sehat : Google dilaporkan telah memberi tahu karyawannya bahwa mereka yang gagal mematuhi kebijakan vaksin pada akhirnya akan kehilangan pekerjaan.

Sebuah memo internal, yang diperoleh CNBC, mengatakan kepada karyawan bahwa mereka harus mengunggah dokumen yang membuktikan status vaksinasi. Mereka yang tidak melakukannya akan ditempatkan pada cuti yang tidak dibayar dan kemudian dipecat.

Google telah mendorong karyawan mereka untuk kembali ke kantor yang sayangnya telah berulang kali tertunda dan mengharapkan mereka yang bekerja di kantor untuk divaksinasi.

Seorang juru bicara Google mengatakan bahwa seperti yang dinyatakan sebelumnya, persyaratan vaksinasi Google adalah salah satu cara terpenting dapat menjaga keselamatan karyawan dan menjaga layanan Google tetap berjalan.

Google berkomitmen untuk melakukan segala kemungkinan untuk membantu karyawan yang dapat divaksinasi melakukannya, dan berdiri teguh di belakang kebijakan vaksinasi.

Laporan CNBC mengatakan memo yang dikirim awal tahun ini memberi tahu karyawan bahwa mereka memiliki waktu hingga 3 Desember untuk mengirim bukti vaksinasi kepada Google atau untuk mengajukan pengecualian atas dasar medis atau agama.

Mereka yang tidak melakukannya pada 18 Januari tahun depan akan dikenakan cuti administratif berbayar selama 30 hari dan diikuti oleh cuti yang tidak dibayar hingga enam bulan. Setelah periode cuti pribadi yang tidak dibayar mereka akan kehilangan pekerjaan.

Pendekatan untuk pekerjaan kantor beragam di antara raksasa teknologi, dan diperumit oleh peraturan AS dan skenario yang berubah dengan cepat.

Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja AS telah memberi tahu semua pengusaha dengan 100 staf atau lebih bahwa mereka harus memastikan setiap pekerja mereka divaksinasi atau diuji untuk Covid-19 seminggu sekali – sebuah langkah yang telah diindikasikan oleh Google akan mencakup hampir semua peran di perusahaan.

Aturan tersebut akan mulai berlaku pada 4 Januari 2022, tetapi dengan cepat ditantang di pengadilan, dan telah ditangguhkan sambil menunggu keputusan pengadilan. Namun, Google mengatakan pada bulan Juli bahwa siapa pun yang bekerja di kantor harus divaksinasi, bukan hanya diuji.

Sumber : CNBC via BBC

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.