Iklan Pekerjaan: Facebook Langgar Undang-undang Kesetaraan

Iklan Pekerjaan: Facebook Langgar Undang-undang Kesetaraan

Internet Sehat : Facebook dituduh telah melanggar undang-undang kesetaraan dalam cara menangani iklan pekerjaan. Kelompok kampanye Global Witness mengatakan bahwa Facebook gagal mencegah penargetan iklan yang diskriminatif dan algoritmanya bias dalam memilih siapa yang akan melihat iklan tersebut.

Dalam sebuah eksperimen hampir semua pengguna Facebook yang menampilkan iklan mekanik adalah laki-laki, sementara iklan perawat kamar bayi dilihat hampir secara eksklusif oleh perempuan. Facebook mengatakan sistemnya menampilkan iklan kepada orang-orang yang mungkin paling mereka minati.

Global Witness mengirimkan dua iklan pekerjaan untuk disetujui, meminta Facebook untuk tidak menampilkan iklan tersebut satu untuk perempuan dan yang lain untuk siapa pun yang berusia di atas 55 tahun.

Raksasa media sosial Facebook menyetujui kedua iklan tersebut untuk dipublikasikan, meskipun meminta organisasi tersebut untuk mencentang kotak yang mengatakan tidak akan mendiskriminasi kelompok-kelompok tersebut. Global Witness menarik iklan tersebut sebelum dipublikasikan.

Facebook mengatakan bahwa sistem mereka memperhitungkan berbagai jenis informasi untuk mencoba dan menayangkan iklan kepada orang-orang yang paling meminati dan mereka sedang meninjau temuan dalam laporan dari Global Witness.

Pada tahun 2019, sebuah kasus hukum dibawa ke AS atas iklan terkait rumah di Facebook yang diduga didiskriminasikan berdasarkan etnisitas pada halaman Departemen Perumahan dan Pembangunan Perkotaan AS. Facebook sejak itu setuju untuk tidak mengizinkan iklan diskriminatif semacam ini di Amerika Serikat dan Kanada dan sedang menjajaki perluasan batas penargetan iklan pekerjaan, perumahan dan kredit ke negara lain.

Global Witness juga telah menghubungi komisaris informasi tentang apa yang digambarkannya sebagai praktik diskriminatif yang dihasilkan dari cara Facebook memproses data untuk iklan pekerjaan. Ravi Naik, pengacara hak data yang bertindak untuk Global Witness, mengatakan kekhawatirannya adalah mekanisme periklanan Facebook dapat menyebabkan pelanggan jejaring sosial melanggar undang-undang kesetaraan.

Sumber : BBC

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.