Inggris Dakwa 2 Remaja Terkait Kelompok Hacker Lapsus$

Internet Sehat : Dua remaja dari Inggris yang didakwa membantu komplotan pemerasan Lapsus$ telah dibebaskan dengan jaminan setelah muncul di pengadilan Highbury Corner Magistrates Court pada Jumat pagi, minggu lalu. Menurut pernyataan dari Inspektur Detektif Michael O’Sullivan dari Kepolisian Kota London, seorang anak berusia 16 tahun dan seorang lagi berusia 17 tahun didakwa setelah penyelidikan internasional terhadap anggota kelompok peretasan Lapsus$.

Kedua remaja tersebut telah didakwa dengan tiga tuduhan, yaitu akses tidak sah ke komputer dengan maksud untuk merusak keandalan data, satu tuduhan penipuan dengan representasi palsu dan satu tuduhan akses tidak sah ke komputer dengan maksud untuk menghalangi akses ke data.

Remaja yang berusia 16 tahun juga telah didakwa dengan satu tuduhan menyebabkan komputer melakukan fungsi untuk mengamankan akses tidak sah ke suatu program. Detektif polisi Inggris tidak menyebutkan nama geng tempat kedua remaja bekerja, namun laporan BBC menghubungkan mereka dengan kelompok Lapsus$ dan mengatakan mereka dibebaskan dengan jaminan, dengan syarat tertentu.

Sebagai hasil penegakan hukum internasional terhadap Lapsus$, sebanyak tujuh orang berusia 16 sampai 21 tahun diyakini terkait dengan geng tersebut telah ditangkap oleh Polisi Kota London minggu lalu. Geng Lapsus$ telah menjadi berita akhir-akhir ini karena mereka menyerang perusahaan teknologi terkenal di seluruh dunia, termasuk Microsoft, Nvidia, Samsung, Okta, dan Ubisoft, dengan banyak dari mereka yang mengakibatkan kebocoran data besar-besaran.

Terlepas dari nama-nama besar yang mereka tambahkan ke daftar korban mereka, sebagian besar anggota Lapsus$ diyakini adalah remaja yang didorong terutama oleh tujuan mereka untuk membuat nama di kancah peretasan dan bukan oleh motivasi finansial.

FBI juga sedang menyelidiki kegiatan ilegal kelompok tersebut dan mencari informasi mengenai anggota Lapsus$ yang terlibat dalam kompromi jaringan komputer milik beberapa perusahaan yang berbasis di AS.

Meskipun masih belum jelas berapa banyak anggota aktif yang dimiliki geng dan peran apa yang mereka mainkan, diyakini bahwa mereka memiliki afiliasi di seluruh dunia berdasarkan obrolan Telegram yang tampaknya menunjukkan bahwa mereka berbicara dalam berbagai bahasa, termasuk Inggris, Rusia, Turki, Jerman, dan Portugis.

Sumber : Bleeping Computer

Share