Jual Data Pengguna, Grindr Didenda 8,5 Juta Pound

Jual Data Pengguna, Grindr Didenda 8,5 Juta Pound

Internet Sehat : Aplikasi kencan LGBT Grindr dikenai denda £ 8,5 juta karena secara ilegal menjual data pengguna kepada pengiklan. Otoritas Perlindungan Data Norwegia berencana untuk mendenda platform tersebut 100 juta Norwegian Crowns atau sekitar 10% dari perkiraan pendapatan global Grindr.

Aplikasi jejaring sosial populer untuk kaum lesbian, gay, biseksual, dan trans memiliki waktu hingga 15 Februari untuk menanggapi kasus tersebut.

Dalam sebuah pernyataan kepada New York Times, juru bicara Grindr mengatakan telah memperoleh persetujuan hukum yang sah dari semua penggunanya di Eropa pada beberapa kesempatan dan yakin pendekatan privasi pengguna adalah yang pertama di kelasnya di antara aplikasi sosial lainnya.

Otoritas Perlindungan Data Norwegia memiliki kesimpulan awal bahwa pelanggaran yang terjadi sangat parah. Pelanggaran data terungkap Januari lalu, setelah Dewan Konsumen Norwegia mengajukan tiga keluhan terhadap Grindr karena berbagi informasi pribadi dengan pengiklan.

Informasi pribadi pengguna yang dibagi termasuk detail lokasi pengguna, usia, jenis kelamin, dan informasi yang dapat mengungkapkan seksualitas seseorang. Pengguna dapat menjadi sasaran informasi ini di negara-negara di mana homoseksualitas adalah ilegal.

Pusat Hak Digital Eropa mengklaim dugaan persetujuan yang diperoleh Grindr tidak valid karena pengguna tidak diinformasikan dengan benar, dan persetujuan tersebut tidak cukup spesifik. Grindr memanfaatkan syarat menyetujui untuk berbagi data untuk penggunaan aplikasi atau dengan membayar biaya berlangganan.

Sumber : BBC

Sumber Foto : Wired

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.