Jual Sertifikat Vaksin Palsu, Admin Saluran Telegram Ditangkap

Jual Sertifikat Vaksin Palsu, Admin Saluran Telegram Ditangkap

Internet Sehat : Badan kejahatan keuangan Italia (Guardia di Finanza – GdF) telah mengumumkan penangkapan beberapa orang yang diduga mengelola saluran Telegram untuk mempromosikan sertifikat vaksin palsu alias Green Passes.

Operasi tersebut didukung oleh bukti yang dikumpulkan oleh penyelidik di unit kejahatan berteknologi tinggi, Group-IB yang berhasil mengungkap para penjahat meskipun ada upaya untuk menyembunyikan identitas mereka.

Penggeledahan dan penangkapan berlangsung di Veneto, Liguria, Apulia, dan Sisilia dan semua tersangka yang ditangkap mengakui kegiatan ilegal tersebut.

Para aktor mengoperasikan setidaknya 35 saluran Telegram yang memiliki audiens gabungan hingga 100.000 pengguna, menjanjikan sertifikat vaksinasi asli dan valid seharga 113 dollar AS.

Penjual mengklaim bahwa mereka memiliki kaki tangan di departemen kesehatan yang dapat menambahkan entri palsu di database nasional, sehingga membuat kode QR yang dihasilkan valid, namun tetap saja Green Pass mereka palsu.

Dengan demikian, mereka yang membayar dengan kartu hadiah Bitcoin, Ethereum, PayPal, atau Amazon, semuanya ditipu, mendapatkan kartu palsu yang tidak lolos pemeriksaan vaksinasi COVID-19.

Mengabaikan peraturan seputar vaksinasi atau pengujian COVID-19 membawa risiko mengerikan yang relevan dengan virus itu sendiri, tetapi ini bukan satu-satunya risiko yang muncul dari kasus penipuan ini.

Dalam hal ini, pengguna yang membeli sertifikat vaksin dari scammers memberikan nama lengkap, tanggal lahir, alamat, dan pengenal kode pajak mereka.

Meskipun informasi ini diperlukan untuk menciptakan konteks yang realistis agar penipuan dapat bekerja, data ini sangat berharga dan dapat dijual kembali ke penjahat dunia maya lainnya.

Sumber : Bleeping Computer

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.