Literasi Digital

Jumlah Video YouTube yang Dihapus Naik Dua Kali Lipat Selama Lockdown

Internet Sehat : YouTube menghapus lebih banyak video daripada sebelumnya selama periode lockdown karena wabah Covid-19. Pada kuartal kedua tahun ini, lebih dari 11 juta video dihapus, naik dari enam juta di awal tahun.

YouTube mengatakan telah bahwa mereka memilih untuk melakukan penegakan lebih kuat dalam sistem otomatisnya saat kekurangan staf selama lockdown. Namun hal itu juga berakibat banyaknya video yang dihapus karena kesalahan.

Menurut YouTube, biasanya, konten berbahaya akan dikirim ke peninjau manusia, tetapi karena Covid-19 lebih sedikit peninjau yang bekerja. Salah satu pilihan adalah mengandalkan kembali teknologi dan membatasi penegakan aturan hanya pada apa yang dapat ditangani dengan kapasitas peninjauan yang berkurang.

Opsi lainnya adalah menyebarkan jaring penegakan yang lebih luas sehingga sebagian besar konten yang berpotensi membahayakan komunitas akan segera dihapus dan YouTube memilih untuk mengambil jalan tersebut. Namun, sisi negatifnya adalah beberapa video yang tidak melanggar kebijakan dihapus secara keliru oleh sistem.

YouTube mengatakan telah melihat lonjakan banding terhadap video yang dihapus yang dibuat oleh pembuat video dari 165.941 menjadi 325.439. Biasanya, YouTube hanya memulihkan sekitar 25% video yang dihapus secara otomatis setelah peninjauan manusia. Namun sekarang melonjak menjadi 50% setelah kreator melakukan banding.

YouTube juga menerapkan aturan otomatis yang lebih ketat di berbagai bidang seperti ekstremisme kekerasan dan keamanan anak sehingga menyebabkan peningkatan tiga kali lipat dalam penghapusan video pada kedua bidang tersebut. Akibatnya, keselamatan anak menggantikan spam sebagai alasan utama penghapusan.

YouTube mengandalkan fitur otomatisnya untuk melakukan hampir semua penghapusan awal. Antara April dan Juni, 10.849.634 video pertama kali terdeteksi oleh sistem otomatis dibandingkan dengan 382.499 oleh pengguna biasa.

Sisanya berasal dari campuran trusted flaggers, LSM, dan lembaga pemerintah. Pengguna manusia sebenarnya menandai lebih banyak video lebih dari 15,5 juta dalam periode yang relevan, tetapi hanya sebagian kecil dari mereka yang akhirnya dihapus.

YouTube juga menghapus hampir dua juta saluran secara keseluruhan dalam periode tiga bulan. Hal ini bukan peningkatan yang signifikan dibandingkan kuartal sebelumnya. Lebih dari 90% di antaranya untuk spam, scam, atau menyesatkan.

Sumber : YouTube via BBC

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.