Literasi Digital

Karyawan Facebook Menentang Perlakuan Mark Zuckerberg terhadap Posting-an Trump

Internet Sehat: Beberapa orang karyawan Facebook telah berbicara menentang keputusan raksasa teknologi tersebut yang tidak menghapus atau menandai pos kontroversial oleh Presiden AS Donald Trump pekan lalu.

Trump turun ke Facebook untuk mengulangi tweet tentang protes yang meluas di Minneapolis, setelah kematian George Floyd dalam tahanan polisi. Sebelumnya, Twitter telah memberi peringatan atas konten tersebut, yang menurut mereka memuliakan kekerasan, tetapi Facebook mengatakan tidak melanggar kebijakan perusahaannya.

Beberapa staf Facebook mengatakan bahwa mereka malu atas sikap perusahaan atas peristiwa tersebut. Trump mengatakan dia akan mengirim Garda Nasional dan memperingatkan bahwa ketika penjarahan dimulai, penembakan akan dimulai.

Posting tersebut tetap tidak tersentuh di Facebook setelah pendiri Mark Zuckerberg mengatakan tidak melanggar kebijakan perusahaan tentang hasutan kekerasan.

Beberapa karyawa Facebook melakukan pemogokan virtual dengan beberapa karyawan meninggalkan pesan di luar kantor yang menjelaskan bahwa mereka memprotes keputusan Mark Zuckerberg yang membiarkan glorifikasi kekerasan.

Beberapa karyawan Facebook menyatakan frustrasi mereka pada keputusan tersebut di media sosial. Lauren Tan mengatakan bahwa ketidakaktifan Facebook dalam menjatuhkan posting Trump memicu kekerasan membuat saya malu untuk bekerja di Facebook. Ia benar-benar tidak setuju dengan sebab kalau diam berarti terlibat.

Karyawan lainnya menyarankan bahwa Facebook seharusnya membuat pengecualian terhadap kebijakan tersebut, mengingat konteksnya. David Gillis, seorang direktur dalam produk desain di Facebook mengatakan bahwa Facebook harus berusaha lebih keras sebagai sebuah perusahaan, dan industri untuk mendapatkan dukungan rekan kerja dan warga kulit hitam sehingga mereka tidak harus menghadapi kekerasan sosial yang dilembagakan dan penindasan sistemik sendirian. Karyawan lain menggunakan sistem pesan internal perusahaan untuk mencoba menyampaikan kekhawatiran mereka.

Glorifikasi kekerasan merupakan konten yang melanggar aturan di banyak layanan media sosial. Postingan seperti ini bisa memicu kekerasan offline dan membuat kekerasan seperti dilegalisasi. Sebagai pengguna yang mempraktikkan internet sehat, postingan glorifikasi kekerasan harus dihindari.

Sumber: BBC

Similar Posts