Kasus Data Google Maju ke Supreme Court

Kasus Data Google Maju ke Supreme Court

Internet Sehat : Kasus penting yang menuduh Google melacak jutaan pengguna iPhone secara ilegal ditetapkan maju ke Mahkamah Agung/Supreme Court.

Kasusnya tidak akan tentang klaim itu sendiri, tetapi apakah pengadu Richard Lloyd mantan direktur kelompok hak konsumen Which? dapat membawanya atas nama mereka yang terkena dampak. Perdebatan selama dua hari akan disidangkan, meskipun keputusan diperkirakan tidak akan dihasilkan dalam waktu seminggu. Jika kasus ini dibiarkan, banyak kasus lainnya akan menyusul.

Lloyd menuduh bahwa antara 2011 dan 2012 cookie Google mengumpulkan data tentang kesehatan, ras, etnis, seksualitas, dan keuangan melalui browser web Safari Apple, bahkan ketika pengguna telah memilih pengaturan privasi do not track. Kasus tersebut bertujuan untuk mendapatkan kompensasi bagi 4,4 juta pengguna yang terkena dampak.

Kasus tersebut adalah kasus pertama dari jenisnya di Inggris. Meskipun gugatan perwakilan kelompok di mana satu orang membawa kasus atas nama banyak orang umum terjadi di AS, di Inggris tindakan tersebut hanya dapat diajukan atas dasar keikutsertaan, yang berarti semua yang terlibat harus memberikan persetujuannya.

Kasus Google adalah ujian apakah hanya satu individu yang dapat melakukan tindakan seperti itu tanpa harus melibatkan orang secara aktif, yang seharusnya mempercepat tindakan hukum tersebut.

Kasus serupa terhadap TikTok, diluncurkan baru-baru ini oleh mantan komisaris anak-anak atas nama jutaan anak muda di UE dan Inggris. Kasus ini hanya dapat dilanjutkan jika putusan dalam kasus Google mendukung gugatan perwakilan kelompok tersebut.

Awalnya, kasus Google dibatalkan oleh Pengadilan Tinggi, yang memutuskan sulit untuk menghitung berapa banyak orang yang terkena dampak atau apakah mereka mengalami kerusakan akibat pelanggaran tersebut. Namun Pengadilan Banding kemudian memutuskan bahwa kasus yang dibawa Lloyd adalah cara yang cocok bagi orang-orang untuk mencari ganti rugi massal atas pelanggaran data.

Google mengajukan banding atas keputusan tersebut dan kasusnya sekarang telah mencapai Mahkamah Agung, di mana TechUK adalah salah satu dari beberapa kelompok yang berharap untuk membatalkannya. Kelompok tersebut, yang antara lain mewakili Google, berpendapat bahwa hal itu dapat membuka pintu air untuk litigasi massal dan sangat merusak perusahaan kecil yang dapat menghadapi hukuman besar.

Penggugat Richard Lloyd mengatakan dia berharap kasus tersebut bisa menjadi bentuk ganti rugi yang adil untuk penyalahgunaan data yang saat ini tidak ada di negara Inggris.

Sumber : BBC

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.