Kirim e-Mail Pemasaran ke 451.000 Pelanggan, Virgin Media Didenda £50.000

Kirim e-Mail Pemasaran ke 451.000 Pelanggan, Virgin Media Didenda £50.000

Internet Sehat : Perusahaan telekomunikasi Inggris Virgin Media menghadapi hukuman finansial £50.000 setelah mengirim e-mail spam ke lebih dari 400.000 pelanggan yang sebelumnya memilih keluar dan mendesak mereka untuk mendaftar kembali untuk menerima iklan pemasaran.

Meskipun hanya satu pelanggan yang mengeluh kepada Kantor Komisaris Informasi Inggris (ICO) tentang kiriman e-mail spam tersebut, namun hal itu sudah cukup untuk mendorong regulator menyelidiki.

Dalam sebuah pesan yang disamarkan sebagai komunikasi rutin tentang harga tarif, Virgin mengatakan kepada 451.217 penerima yang malang tersebut bahwa Virgin tahu betul mereka telah memilih keluar dari e-mail pemasaran, tetapi ingin mereka memilih untuk kembali.

Seorang pelanggan yang kecewa menulis ke ICO dan menggambarkan spam sebagai adalah pesan layanan yang didandani sebagai upaya untuk membuatnya memilih kembali ke komunikasi pemasaran.

Ketika ICO bertanya kepada Virgin mengapa melakukan hal ini, perusahaan telekomunikasi tersebut mengatakan bahwa 451.000 penerima telah memilih untuk tidak menerima spam lebih dari setahun yang lalu, dan oleh karena itu mungkin telah mengubah preferensi pemasaran mereka.

Meskipun 6.500 pelanggan memutuskan untuk memilih kembali menerima email pemasaran sebagai akibat dari mailshot tersebut, ICO mengatakan ini tidak cukup untuk mengabaikan peraturan 22 dari Peraturan Privasi dan Komunikasi Elektronik (EC Directive) 2003. Aturan ini adalah bagian dari hukum yang mengatakan pemasar e-mail harus mendapatkan persetujuan sebelum mengisi kotak surat dengan cara-cara baru yang menarik.

ICO menawarkan kepada Virgin diskon £10k untuk denda jika membayar sebelum 9 Januari 2022.

Sumber : The Register

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.