Klub Liga Inggris Ikut Boikot Media Sosial

Klub Liga Inggris Ikut Boikot Media Sosial

Internet Sehat : Premier League, English Football League dan Women’s Super League akan bergabung dalam boikot platform media sosial selama empat hari dalam upaya memerangi pelecehan dan diskriminasi. Boikot tersebut akan dimulai pada 30 April. Asosiasi Sepak Bola Inggris serta badan liga dan organisasi lain, termasuk badan amal anti diskriminasi Kick it Out, juga akan terlibat.

Pimpinan Kick it Out Sanjay Bhandari mengatakan bahwa boikot media sosial tersebut menandakan kemarahan kolektif mereka. Sayangnya, media sosial sekarang menjadi wadah reguler untuk penyalahgunaan yang beracun.

Menurutnya, dengan melepaskan diri dari platform media sosial, mereka membuat isyarat simbolis kepada mereka yang memiliki kekuasaan di media sosial bahwa mereka membutuhkan tindakan dan perubahan.

Sanjay Bhandari menambahkan bahwa ia dan mereka yang tergabung dalam boikot ini membutuhkan perusahaan media sosial untuk membuat platform mereka menjadi lingkungan yang tidak bersahabat bagi troll daripada untuk keluarga sepak bola.

David McGoldrick dari Sheffield United, yang mengalami pelecehan rasial tahun lalu, menyambut baik langkah tersebut, dengan mengatakan bahwa hal ini persoalan tentang waktu. Apa yang terjadi di media sosial, telah terjadi pada dirinya,

Penyerang Brighton Neal Maupay juga menjadi sasaran pelecehan online dan dia mengatakan kepada Sky Sports bahwa boikot itu adalah langkah yang sangat bagus. Menurutnya, para pemain mendapat banyak pelecehan online dan kami harus melawannya. Ini cara yang baik untuk melakukannya. Bagus bahwa kami berada dalam hal ini bersama-sama.

Asosiasi Suporter Sepak Bola, Asosiasi Manajer Liga, Wanita dalam Sepak Bola, Kejuaraan Wanita dan klubnya serta badan wasit Professional Game Match Officials Limited (PGMOL) juga telah berkomitmen untuk memboikot Twitter, Facebook dan Instagram.

Langkah itu akan dilakukan tiga minggu setelah Swansea City mematikan akun media sosial mereka selama seminggu untuk melawan pelecehan setelah sejumlah pemain mereka menjadi sasaran pelecehan. Birmingham City dan juara Skotlandia Rangers mengikuti jejak Swansea dalam mengumumkan boikot media sosial.

Mantan striker Arsenal dan Prancis Thierry Henry menghapus dirinya dari semua media sosial pada bulan Maret karena rasisme dan penindasan di seluruh platform. Dalam sebuah wawancara dengan program Newsnight BBC, pria berusia 43 tahun itu mengatakan cukup sudah dan bahwa dia harus melawan rasisme di media sosial.

Sebelumnya pada bulan April, Liverpool mengatakan pelecehan rasial di media sosial tidak dapat dibiarkan berlanjut setelah Trent Alexander-Arnold, Naby Keita dan Sadio Mane menjadi sasaran pada bulan April.

Pernyataan bersama dari badan sepak bola Inggris mengatakan boikot adalah cara untuk menekankan bahwa perusahaan media sosial harus berbuat lebih banyak untuk memberantas kebencian online.

Direktur kesetaraan dan keragaman FA Edleen John mengatakan sepak bola Inggris tidak akan mentolerir diskriminasi dalam bentuk apapun. FA menyerukan organisasi dan individu di seluruh permainan untuk bergabung dengan mereka dalam boikot sementara platform media sosial untuk menunjukkan solidaritas dan bersatu dalam pesan yang sama.

Perusahaan media sosial perlu dimintai pertanggungjawaban jika mereka terus gagal memenuhi tanggung jawab moral dan sosial mereka untuk mengatasi masalah endemik ini. Pemerintah Inggris sebelumnya mengancam perusahaan media sosial dengan denda besar yang bisa mencapai miliaran pound jika mereka gagal menangani penyalahgunaan di platform mereka.

Sumber : BBC

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.