Kurangi Tekanan, Facebook dan Instagram Mungkinkan Sembunyikan LIKE

Kurangi Tekanan, Facebook dan Instagram Mungkinkan Sembunyikan LIKE

Internet Sehat : Facebook mulai minggu ini akan mulai secara publik meluncurkan opsi untuk menyembunyikan LIKE pada posting di Facebook dan Instagram. Hal ini setelah melakukan tes yang dimulai pada tahun 2019. Proyek, yang menempatkan keputusan tentang LIKE di tangan basis pengguna global perusahaan, telah dalam pengembangan selama bertahun-tahun, tetapi diturunkan prioritasnya karena pandemi COVID-19.

Awalnya, ide untuk menyembunyikan jumlah LIKE di jejaring sosial Facebook difokuskan untuk mengurangi tekanan pada pengalaman pengguna. Seringkali, pengguna menghadapi kecemasan dan rasa malu di sekitar postingan mereka jika mereka tidak menerima cukup LIKE untuk dianggap populer. Masalah ini sangat sulit bagi pengguna yang lebih muda yang sangat menghargai apa yang dipikirkan rekan-rekannya sedemikian rupa sehingga mereka akan menghapus postingan yang tidak menerima cukup LIKE.

LIKE-chasing atau perburuan untuk memperoleh LIKE sebanyak-banyaknya di Instagram khususnya, juga membantu menciptakan lingkungan di mana orang-orang memposting untuk mendapatkan pengaruh dan ketenaran, yang bisa menjadi pengalaman yang kurang autentik. Di Facebook, mendapatkan LIKE atau bentuk keterlibatan lainnya juga dapat dikaitkan dengan memposting konten polarisasi yang memerlukan reaksi.

Sebagai hasil dari tekanan untuk melakukan ini, beberapa pengguna menjadi haus akan ruang yang lebih aman atau Like-free, tempat mereka dapat berinteraksi dengan teman atau publik yang lebih luas tanpa mencoba mendapatkan poin popularitas ini. Hal tersebut pada gilirannya, memunculkan jejaring sosial dan aplikasi berbagi foto seperti Minutiae, Vero, Dayflash, Oggl dan pendatang baru seperti Dispo dan Poparazzi yang baru menjadi viral.

Meskipun Facebook dan Instagram dapat memilih untuk menghapus LIKE sepenuhnya dan membawa jejaring sosialnya ke arah yang baru, perusahaan segera menemukan bahwa metrik tersebut terlalu terintegrasi ke dalam pengalaman produk untuk dihapus sepenuhnya. Salah satu masalah utamanya adalah bagaimana komunitas influencer saat ini memperdagangkan LIKES sebagai bentuk mata uang yang memungkinkan mereka menukar popularitas online mereka dengan kesepakatan merek dan peluang kerja. Menghapus LIKE, kemudian, belum tentu menjadi pilihan bagi pengguna jenis ini.

Akhirnya, perusahaan memutuskan untuk membagi perbedaan tersebut. Alih-alih membuat pilihan sulit tentang masa depan komunitas online-nya, mereka malah meluncurkan opsi No Likes sebagai setelan yang dikontrol pengguna di kedua platform.

Di Instagram, konsumen konten dan produser konten dapat mengaktifkan atau menonaktifkan LIKE dan Jumlah Tampilan pada postingan yang berarti pengguna dapat memilih untuk tidak melihat metrik ini saat menggulir news feed dan dapat memilih apakah akan mengizinkan LIKE untuk dilihat oleh orang lain saat posting. Hal ini dikonfigurasi sebagai dua pengaturan berbeda, yang memberikan lebih banyak fleksibilitas dan kontrol.

Di Facebook, sementara itu, pengguna mengakses pengaturan baru dari area Settings & Privacy di bawah pengaturan News Feed. Dari sini, pengguna akan menemukan opsi untuk Hide number of reactions untuk menonaktifkan setelan, baik untuk postingan sendiri maupun untuk posting dari orang lain di News Feed, grup, dan Halaman. Fitur tersebut akan tersedia untuk profil publik dan pribadi.

Sumber : Techcrunch

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.