Privasi & Data Pribadi

Lacak Pengguna Incognito, Google Digugat

Internet Sehat: Google menghadapi gugatan class action baru di mana para penggugat menuduh raksasa teknologi tersebut menyerang privasi pengguna meskipun pengguna menggunakan mode private. Gugatan tersebut yang diajukan minggu lalu di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California, menuduh bahwa Google melanggar undang-undang penyadapan dan privasi dengan terus mencegat, melacak, dan mengumpulkan komunikasi bahkan ketika pengguna menggunakan mode penyamaran Chrome dan mode peramban web pribadi lainnya.

Gugatan terhadap Google menyatakan bahwa Google melacak dan mengumpulkan riwayat penelusuran konsumen dan data aktivitas web lainnya, apa pun pengamanan yang dilakukan konsumen untuk melindungi privasi data mereka. Raksasa pencarian tersebut secara diam-diam mengumpulkan data melalui Google Analytics, Google Ad Manager, plug-in situs web dan aplikasi lain, termasuk aplikasi seluler.

Gugatan tersebut setidaknya mencari pembayaran senilai 5 miliar dollar AS dari Google dan perusahaan induknya, Alphabet. Gugatan tersebut merupakan class action yang mencakup jutaan pengguna Google dan mencari pembayaran setidaknya 5.000 dollar AS untuk setiap individu.

Tuduhan tersebut dibantah oleh Google. Google mengatakan mereka membantah gugatan dan akan mempertahankan diri dengan keras terhadap mereka.

Menurut Google, mode Incognito atau penyamaran di Chrome memberi pengguna pilihan untuk menjelajahi internet tanpa penyimpanan aktivitas di browser atau perangkat. Google nyatakan dengan jelas setiap kali pengguna membuka tab penyamaran baru, situs web mungkin dapat mengumpulkan informasi tentang aktivitas penjelajahan selama sesi tersebut.

Sumber: BBC

Foto oleh Anna Shvets dari Pexels

Similar Posts