Lebih dari Tujuh Juta Pengguna Aplikasi Robinhood Terkena Pelanggaran Data

Lebih dari Tujuh Juta Pengguna Aplikasi Robinhood Terkena Pelanggaran Data

Internet Sehat : Aplikasi perdagangan saham AS, Robinhood telah terkena pelanggaran keamanan yang telah mengekspos nama atau alamat email lebih dari tujuh juta orang pengguna.

Robinhood mengatakan pelanggaran itu memengaruhi informasi pribadi dalam jumlah terbatas untuk sebagian pelanggan mereka dan tidak percaya informasi paling sensitif yang dikumpulkannya, yaitu nomor jaminan sosial AS dan informasi keuangan terungkap. Robinhood mengatakan telah menolak permintaan pembayaran dan melaporkan serangan tersebut (ke pihak berwenang).

Tuntutan tebusan seperti itu tidak jarang terjadi dalam serangan cyber dan biasanya merupakan janji untuk tidak menjual data yang disusupi atau membocorkannya secara online dan gratis. Perusahaan tidak mengatakan persyaratan apa yang terlibat dalam kasusnya.

Alih-alih mematuhi pemerasan, Robinhood mengatakan telah memberi tahu otoritas penegak hukum dan menyewa perusahaan keamanan siber eksternal untuk membantu menangani insiden tersebut.

Pelanggaran tersebut terjadi pada 3 November melalui rekayasa sosial, yaitu penipuan yang ditargetkan secara khusus dan meyakinkan yang dirancang untuk mengelabui seorang karyawan agar membocorkan detail login atau informasi sensitif lainnya. Pelanggaran ini mempengaruhi lima juta orang yang alamat emailnya disusupi dan nama lengkap dua juta lainnya.

Robinhood juga mengatakan kelompok yang jauh lebih kecil dari sekitar 310 orang memiliki lebih banyak informasi yang terbuka, termasuk nama, tanggal lahir, dan kode pos AS. Lebih lanjut, sebanyak 10 atau lebih memiliki rincian akun yang terungkap lebih luas.

Robinhood hanya tersedia untuk pengguna AS dan mengharuskan mereka berusia di atas 18 tahun, memberikan nomor jaminan sosial yang valid, dan alamat AS yang valid. Informasi sensitif ini tidak diekspos dalam pelanggaran tersebut.

Robinhood merupakan aplikasi yang memungkinkan perdagangan saham bervolume rendah oleh orang biasa yang ingin berinvestasi, meledak popularitasnya awal tahun ini dan banyak digunakan oleh investor spekulatif di balik hiruk-pikuk perdagangan GameStop.

Sumber : BBC

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.