Literasi Digital

Mark Zuckerberg Ditengarai Membuat Kondisi yang Berbahaya Terkait Postingan Trump

Internet Sehat: Sekelompok pemimpin hak-hak sipil menuduh CEO Facebook, Mark Zuckerberg membuat kondisi yang membahayakan dengan membiarkan postingan Donald Trump untuk tetap berada di Facebook. Pernyataan mereka tersebut dikeluarkan setelah mengikuti panggilan video dengan pendiri raksasa media sosial tersebut.

Pos presiden AS, tentang protes yang meluas setelah kematian George Floyd, disembunyikan oleh Twitter pekan lalu karena mengagungkan kekerasan. Karyawan  Facebook juga menyuarakan kemarahan mereka pada Zuckerberg dengan melakukan pemogokan virtual.

 Zuckerberg sebelumnya membela keputusannya untuk meninggalkan pos yang sama di Facebook, dengan mengatakan dia tidak setuju dengan kata-kata Trump, tetapi orang-orang harus dapat melihat ini sendiri. Setelah bertemu Zuckerberg, tiga pemimpin hak-hak sipil menjawab bahwa Zuckerberg dalam hal ini melakukan kesalahan.

Mereka kecewa dan terpana dengan penjelasan Mark yang tidak bisa dimengerti karena membiarkan postingan Trump tetap naik. Zuckerberg tidak menunjukkan pemahaman tentang penindasan pemilih di waktu yang lalu atau di masa modern dan dia menolak untuk mengakui bagaimana Facebook memfasilitasi seruan Trump untuk kekerasan terhadap pengunjuk rasa.

Mark menetapkan preseden yang sangat berbahaya bagi suara-suara lain yang akan mengatakan hal-hal berbahaya serupa di Facebook. Pernyataan bersama, dirilis pada Senin malam, ditandatangani oleh Vanita Gupta, presiden Leadership Conference on Civil and Human Rights; Sherrilyn Ifill, direktur-penasihat NAACP Legal Defense and Educational Fund; dan Rashad Robinson, presiden Color of Change. 

Sumber: BBC

Similar Posts