Microsoft : Rusia Ancaman Siber Terbesar

Microsoft : Rusia Ancaman Siber Terbesar

Internet Sehat : Microsoft mengatakan peretas Rusia jauh lebih produktif daripada peretas dari China atau negara lain mana pun. Selama setahun terakhir, 58% dari semua serangan siber dari negara yang diamati oleh Microsoft berasal dari Rusia. Hal ini diungkapkan oleh Tom Burt, wakil presiden perusahaan Microsoft dalam sebuah posting blog yang merinci peretasan yang didukung pemerintah selama setahun terakhir.

AS dan Inggris menyalahkan Russian Foreign Intelligence Service (SVR) atas serangan rantai pasokan perangkat lunak besar-besaran terhadap vendor perangkat lunak perusahaan AS, SolarWinds. Sekitar 18.000 pelanggan menerima pembaruan perangkat lunak berbahaya untuk perangkat lunak manajemen jaringan Orion.

Burt memperingatkan bahwa tahun lalu peretas yang didukung Kremlin menjadi semakin efektif dengan serangan mereka menjadi lebih sukses dan didorong oleh kampanye mata-mata dan intelijen. Banyak serangan yang dikaitkan dengan Rusia menargetkan perangkat lunak jaringan pribadi virtual (VPN) perusahaan.

Aktor negara Rusia semakin menargetkan badan-badan pemerintah untuk pengumpulan intelijen yang melonjak dari 3% dari target mereka tahun lalu menjadi 53%, sebagian besar lembaga yang terlibat dalam kebijakan luar negeri, keamanan nasional atau pertahanan.

Peretasan Rusia terutama dimotivasi oleh politik negara, dengan target utama adalah Amerika Serikat, Ukraina, dan Inggris, menurut Microsoft. Tersangka lain yang biasa juga ditampilkan dalam Laporan Pertahanan Digital Microsoft 2021, termasuk Iran dan Korea Utara. Pendatang baru adalah Turki, yang memiliki selera yang berkembang untuk trojan. Terutama absen dari laporan Microsoft adalah pekerjaan yang dilakukan oleh tim cyber Israel. Israel adalah rumah bagi NSO Group, yang terkenal karena eksploitasi yang menargetkan iPhone.

Peretasan berbasis negara Rusia sebagian besar difokuskan pada Ukraina. Sementara itu, Israel semakin menjadi sasaran peretas Iran. Peretas Rusia telah mengembangkan serangan rantai pasokan selama dekade terakhir. Serangan rantai pasokan terbesar sebelum SolarWinds adalah NotPetya pada tahun 2017, yang menyebar melalui paket perangkat lunak akuntansi Ukraina yang kurang dikenal dan menyebabkan kerugian miliaran bagi raksasa industri.

Sumber : ZDNet

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.