News Corp Jadi Korban Serangan Hacker Didukung Negara

Internet Sehat : Media Amerika dan raksasa penerbitan News Corp telah mengungkapkan bahwa mereka telah menjada target serangan siber terus-menerus. Serangan yang ditemukan sekitar Januari tersebut dilaporkan memungkinkan pelaku ancaman untuk mengakses email dan dokumen beberapa karyawan News Corp, termasuk jurnalis. Properti utama News Corp termasuk Fox News, The Wall Street Journal, New York Post, dan News UK.

Dalam pengajuan Securities & Exchange Commission (SEC), News Corp membagikan bahwa salah satu sistemnya telah menjadi sasaran aktivitas serangan siber yang terus-menerus. Serangan itu ditemukan pada bulan Januari, tetapi baru diungkapkan baru-baru ini diam-diam melalui pengajuan daripada pemberitahuan pelanggaran data.

Temuan awal menunjukkan penyerang terkait dengan pemerintah asing dan bahwa beberapa eksfiltrasi data memang terjadi. Meskipun sejauh ini tidak ada indikasi pelanggan atau data keuangan yang dimiliki oleh perusahaan yang terpengaruh, News Corp telah melibatkan perusahaan keamanan siber eksternal, Mandiant, untuk membantu penyelidikan.

WSJ yang pertama kali melaporkan insiden tersebut menyatakan pelanggaran tersebut memengaruhi cabang berita utama konglomerat termasuk The Wall Street Journal, New York Post, dan operasi berita perusahaan Inggris.

Menurut laporan WSJ, insiden tersebut memungkinkan pelaku ancaman untuk mengakses email dan dokumen beberapa karyawan News Corp, termasuk jurnalis. Sebuah pernyataan yang diberikan oleh Mandiant menjelaskan bahwa serangan cyber mungkin terkait dengan aktor ancaman yang didukung China.

Sementara mengungkapkan risiko lebih lanjut terhadap infrastruktur TI-nya, News Corp menekankan, polis asuransi risiko siber yang ada mungkin tidak cukup untuk menutupi semua kerugian dari setiap pelanggaran yang telah atau mungkin terjadi di masa depan.

Sumber : Bleeping Computer

Share