Nord VPN Mungkin Hapus Server di India karena Tekanan Pemerintah

Internet Sehat : Salah satu layanan VPN terbaik yang tersedia, yaitu Nord VPN kemungkinan akan menghapus server mereka di India. Hal ini disebabkan oleh aturan baru yang ditetapkan pemerintah India.

Nord VPN mungkin juga segera bersiap untuk keluar dari India di tengah meningkatnya kekhawatiran di antara penyedia layanan VPN atas aturan terbaru Kementerian TI India. Pekan lalu, CERT-in (Computer Emergency Response Team) memerintahkan perusahaan VPN di India untuk mengumpulkan dan menyimpan data pengguna selama lima tahun atau lebih.

Seperti yang diharapkan, perintah tersebut memicu masalah privasi di antara mereka yang menggunakan jaringan pribadi virtual di India. Khususnya karena seluruh ide layanan VPN adalah untuk menawarkan privasi kepada pengguna. Seorang juru bicara untuk Nord Security, Patricija Cerniauskaite telah mengisyaratkan kemungkinan keluarnya Nord VPN dari India.

Dalam sebuah pernyataan, Cerniauskaite mengatakan kepada Entrackr bahwa Nord VPN sedang mempertimbangkan untuk menghapus servernya dari India. Lebih lanjut, dia mencatat bahwa perusahaan tidak ingin berusaha keras untuk melindungi privasi pelanggannya. Jadi, NordVPN tidak punya pilihan selain menghentikan layanannya di negara tersebut.

Bagi mereka yang tidak tahu, Nord Security adalah pengembang NordVPN. Selain itu, CERT-in telah memerintahkan pertukaran mata uang kripto untuk menyimpan data pengguna setidaknya selama lima tahun. NordVPN adalah salah satu penyedia VPN terbesar di dunia.

Perusahaan VPN tidak hanya memastikan privasi saat menjelajahi web, tetapi juga menawarkan banyak layanan penting lainnya. Misalnya, NordVPN dan perusahaan VPN lainnya menawarkan berbagai sumber daya yang tidak dapat diakses pengguna di jaringan publik. Selain itu, VPN berguna untuk mengakses situs web dan aplikasi yang diblokir dengan menutupi alamat IP pengguna.

Namun, penggunaan VPN untuk mengakses Telegram di Brasil dibatasi oleh pemerintah. Jadi, pengguna VPN harus membayar denda $20.000 karena menggunakan VPN untuk mengakses Telegram di negara tersebut. Selain itu, dengan otoritas yang memesan perusahaan VPN dan menyimpan serta membagikan data pengguna, privasi mereka akan terancam.

Juga, perlu disebutkan di sini bahwa keamanan pengguna VPN sangat bergantung pada jenis penyedia jaringan pribadi virtual yang mereka gunakan. Untuk diingat, informasi pribadi jutaan pengguna VPN gratis bocor tahun lalu. Namun, NordVPN sebelumnya telah mengonfirmasi bahwa mereka tidak mengumpulkan data pengguna karena berjalan di server khusus RAM. Khususnya, aturan terbaru dari Kementerian TI dapat memaksa NordVPN dan perusahaan VPN lain yang memiliki server di India untuk mengubah kebijakan mereka.

Jika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai rencana, NordVPN dapat memutuskan untuk keluar dari India. Namun, pengguna mungkin masih dapat terhubung ke server Nord di berbagai negara. Selain itu, NordVPN dilaporkan memiliki 28 server di India yang dapat dihubungkan oleh pengguna di berbagai negara. Juga, server NordVPN India memberikan akses ke situs web yang diblokir.

Sumber : Gizchina

Sumber Foto : Gizchina