Pemasok Kena Serangan Siber, Toyota Hentikan Produksi

Internet Sehat : Raksasa produsen mobil asal Jepang Toyota Motors telah mengumumkan bahwa mereka menghentikan operasi produksi mobil. Penghentian terpaksa dilakukan karena adanya kegagalan sistem di salah satu pemasok suku cadang vitalnya, Kojima Industries, yang dilaporkan mengalami serangan siber.

Kojima Industries adalah produsen komponen plastik Jepang yang sangat penting untuk produksi mobil, jadi ini adalah kasus gangguan rantai pasokan yang parah.

Toyota mengatakan bahwa insiden tersebut menyebabkan pihaknya memutuskan untuk menangguhkan pengoperasian 28 lini produksi di 14 pabrik di Jepang, mulai Selasa, 1 Maret 2022. Dampak yang akan terjadi adalah penurunan 5% dalam produksi bulanan Toyota di Jepang, yang berarti sekitar 13.000 unit.

Anak perusahaan Toyota, Daihatsu Motors dan Hino Motors juga akan menghentikan produksi, tetapi dampak pasti terhadap mereka belum diklarifikasi.

Meskipun Kojima belum mempublikasikan informasi resmi apa pun tentang serangan siber tersebut, situs web perusahaan saat ini sedang offline dan banyak outlet berita Jepang mengklaim bahwa gangguan tersebut merupakan akibat langsung dari serangan siber.

Seorang pejabat yang mengetahui tentang insiden di Kojima Industries mengatakan kepada media lokal bahwa perusahaan tampaknya terkena serangan siber dan bahwa prioritas utama adalah melanjutkan produksi Toyota. Wartawan Jepang telah bertanya kepada Perdana Menteri Fumio Kishida apakah ini dapat dikaitkan dengan sanksi Jepang terhadap Moskow. Kishida mengatakan pada saat itu bahwa tidak ada konfirmasi koneksi Rusia.

Pandemi COVID-19 telah menyebabkan berbagai masalah rantai pasokan bagi semua pembuat mobil, terutama mereka yang mengandalkan volume produksi besar untuk mendapatkan keuntungan, terutama karena kekurangan semikonduktor.

Situasi ini memperkenalkan tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi Toyota khususnya, karena pendekatan manufaktur ramping just in time (JIT) yang telah lama mapan yang secara historis memberikan efisiensi tertinggi, tetapi tidak menawarkan margin untuk keserbagunaan.

Apa pun yang menyebabkan gangguan pasokan Kojima, sistem JIT Toyota yang dulu menguntungkan terbukti menjadi kelemahan dalam lanskap produksi saat ini, yang terhubung dengan dunia maya yang bergejolak.

Sumber : Bleeping Computer

Sumber Foto : Bleeping Computer

Share