Privasi & Data Pribadi

Peneliti Temukan Database China Berisi Data 2,4 Juta Orang Berpengaruh di Dunia

Internet Sehat : Seorang akademisi AS telah mengungkapkan keberadaan database 2,4 juta orang yang menurutnya disusun oleh sebuah perusahaan China yang dikenal memasok badan intelijen, militer, dan keamanan. Peneliti tersebut menduga bahwa tujuan database tersebut adalah untuk memungkinkan operasi pengaruh dilakukan terhadap orang-orang terkemuka dan berpengaruh di luar China.

Perusahaan yang memiliki database tersebut adalah Shenzhen Zhenhua dan akademisi tersebut adalah Chris Balding, seorang profesor di Universitas Fulbright Vietnam.

Peneliti keamanan Robert Potter dan Balding yang ikut menulis makalah tentang database mengklaim bahwa database tersebut dikenal sebagai Overseas Key Information Database (OKIDB) yang 10 hingga 20 persen di antaranya tampaknya tidak berasal dari sumber informasi publik mana pun. Menurut peneliti tersebut tujuan fundamental tampaknya menjadi perang informasi.

Basis data mencakup rincian politisi, diplomat, aktivis, akademisi, tokoh media, pengusaha, perwira militer dan pegawai pemerintah. Angka kejahatan yang diketahui juga terdaftar. Kerabat dekat subjek juga dicantumkan, bersama dengan detail kontak dan afiliasi dengan organisasi politik dan lainnya.

Balding mengatakan bahwa basis data tersebut secara teknis rumit menggunakan bahasa, penargetan, dan alat klasifikasi yang sangat canggih. Tetapi juga sulit untuk menyelidiki, karena bagian-bagiannya dilaporkan cacat. Oleh karena itu, Balding membagikan datanya dengan Potter dari firma keamanan Australia Internet 2.0 untuk membantu membuatnya dapat diakses.

Register menyimpulkan bahwa database tersebut bukan hasil peretasan atau crack, melainkan mengandalkan kecerdasan sumber terbuka. Beberapa laporan menyarankan bahwa database mencakup materi terbuka yang dikumpulkan dari jejaring sosial, berita, dan catatan publik lainnya seperti catatan percobaan atau catatan keuangan.

Karena pengguna layanan tersebut tidak mengharapkan atau menyetujui data yang mereka bagikan dikompilasi menjadi file, keberadaan database telah disamakan dengan insiden pengumpulan data terkenal lainnya seperti skandal Cambridge Analytica.

Sumber : The Register

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.