Literasi Digital

Penelitian: ISIS Masih Bisa Menghindari Deteksi Facebook

Internet Sehat : Laporan terbaru mengklaim bahwa akun Facebook yang ditautkan dengan kelompok Negara Islam (ISIS) masih menemukan cara untuk menghindari deteksi pada platform media sosial Facebook.

Untuk menghindari deteksi, akun ISIS melakukan taktik satu jaringan termasuk mencampur materi dengan konten dari outlet berita, seperti output berita TV yang direkam dan musik tema Berita BBC. Mereka juga membajak akun Facebook, dan memposting video tutorial untuk mengajari para Jihadis lainnya cara melakukannya.

Institute for Strategic Dialogue (ISD) yang melakukan penelitian, melacak 288 akun Facebook yang terhubung ke jaringan ISIS tertentu selama tiga bulan. Kelompok di belakang mereka mampu mengeksploitasi celah dalam sistem moderasi otomatis dan manual di Facebook untuk menghasilkan puluhan ribu tampilan materi mereka.

Facebook mengatakan mereka semua materi tersebut telah dihapus. Jaringan pendukung ISIS juga ditemukan sedang merencanakan, mempersiapkan dan meluncurkan pembajakan halaman Facebook lainnya, termasuk halaman milik militer AS dan para pemimpin politik. Para peneliti ISD mengatakan mereka menonton secara real-time ketika instruksi dipasang untuk para pengikut ISIS untuk membanjiri bagian komentar dari situs-situs dengan materi teroris.

Satu serangan menargetkan halaman Facebook Presiden AS Trump dengan akun Afrika-Amerika palsu. Satu lagi memasang gambar serangan 11 September 2001 di halaman Departemen Pertahanan dan Akademi Angkatan Udara AS, bersama dengan pesan-pesan lainnya.

Pada 7 April, serangkaian akun Twitter mulai mengirimkan tautan ke pesta Facebook Watch. Semua akun menggunakan frasa Fuouaris Upload referensi untuk pejuang Islam abad pertengahan. Peneliti ISD mengatakan upaya ini adalah bagian dari upaya terkoordinasi untuk ‘mengumpulkan wilayah digital di Facebook.

Jaringan berbagi konten video yang menerima puluhan ribu tampilan, dan yang diperluas ke platform lain dengan tautan ke Telegram, WhatsApp, situs web ISIS yang berdiri sendiri, dan SoundCloud. Para peneliti percaya bahwa di pusat jaringan adalah satu pengguna yang mengelola sekitar sepertiga (90 dari 288) profil Facebook.

Sumber : BBC

Sumber Foto : Business Insider

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.